Banjir di Vietnam Tewaskan Lebih dari 100 Orang

    Willy Haryono - 21 Oktober 2020 07:00 WIB
    Banjir di Vietnam Tewaskan Lebih dari 100 Orang
    Banjir sepanjang Oktober 2020 di Vietnam telah menewaskan lebih dari 100 orang. (Manan Vatsyayana/AFP/Getty)
    Hanoi: Jutaan orang di Vietnam sedang menghadapi "bencana ganda yang mematikan," yakni pandemi virus korona (covid-19) dan juga terjangan banjir serta tanah longsor di tengah guyuran hujan deras. Menurut Palang Merah Vietnam, bencana alam tahun ini merupakan yang terburuk di negara tersebut dalam beberapa dekade terakhir.

    Sepanjang Oktober ini, banjir dan tanah longsor di sejumlah wilayah di Vietnam telah menewaskan lebih dari 100 orang. Banyak dari korban tewas adalah prajurit Vietnam, dengan puluhan lainnya masih dinyatakan hilang.

    Baca:  22 Prajurit Vietnam Terkubur Material Longsor di Kamp Militer

    "Ke mana pun kami pergi, rumah-rumah serta berbagai ruas jalan serta infrastruktur terendam banjir," kata Palang Merah Vietnam, dilansir dari laman BBC pada Selasa, 20 Oktober 2020.

    Sejumlah wilayah di Vietnam, terutama di bagian pusat, terus diguyur hujan deras dalam beberapa pekan terakhir. Hujan diperkirakan terus mengguyur Vietnam dalam beberapa hari ke depan, yang dikhawatirkan memperparah situasi di lapangan.

    "Banjir mematikan ini merupakan salah satu yang terburuk dalam beberapa dekade terakhir," ucap Presiden Masyarakat Palang Merah Vietnam, Nguyen Thi Xuan Thu.

    "Bencana alam ini menghancurkan kehidupan jutaan orang yang sudah menderita akibat pandemi covid-19," sambungnya.

    Sejauh ini banjir di Vietnam telah merendam setidaknya 178 ribu rumah dan menghancurkan berbagai hasil panen. Hampir 700 ribu hewan juga mati atau tersapu banjir di tengah guyuran hujan deras.

    "Kami berusaha semaksimal mungkin untuk menyalurkan bantuan dengan kapal, atau via udara dan darat. Bantuan berupa makanan, air bersih, terpal, dan barang esensial lainnya," sebut Thu.

    Federasi Palang Merah Internasional (IFRC) mengatakan, ratusan ribu orang di Vietnam membutuhkan penampungan darurat, air minum yang aman, dan makanan demi mencegah krisis kemanusiaan.

    "Musibah banjir ini akan mendorong jutaan orang ke jurang kemiskinan," ujar petinggi IFRC, Christopher Rassi. Sejauh ini, IFRC telah menyalurkan dana bantuan sebesar USD325 ribu atau setara Rp4,7 miliar untuk Vietnam.

    (WIL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id