Filipina Dilanda Topan Kuat di Tengah Pandemi Covid-19

    Fajar Nugraha - 14 Mei 2020 15:57 WIB
    Filipina Dilanda Topan Kuat di Tengah Pandemi Covid-19
    Topan Vongvang melanda Filipina di tengah wabah virus korona. Foto: AFP
    Manila: Topan kuat menghantam wilayah timur Filipina pada Kamis 14 Mei dan pihak berwenang mengevakuasi puluhan ribu orang. Di saat bersamaan, pihak berwenang berusaha menghindari risiko penyebaran virus korona dari tempat berlindung darurat yang penuh sesak.

    “Topan pertama yang melanda Filipina tahun ini dengan cepat memperoleh kekuatan ketika angin bertiup dari Pasifik kemudian menerjang pantai di kota San Policarpio di Provinsi Samar Timur sekitar tengah hari,” kata pejabat badan cuaca Vicente Malano, seperti dikutip AFP, Kamis, 14 Mei 2020.

    Topan itu datang ketika Filipina berusaha memerangi wabah covid-19 dengan menutup pergerakan warga Filipina di rumah mereka dan melarang pertemuan yang dapat memicu infeksi. Lebih dari 11.600 infeksi, termasuk 772 kematian, telah dilaporkan di negara ini.

    Topan Vongfong, yang memiliki kekuatan angin hingga maksimum 150 kilometer per jam dan hembusan hingga 185 kilometer per jam. Topan ini diperkirakan akan bertiup ke arah barat laut dan laras melintasi provinsi dan kota yang berpenduduk padat sebelum keluar di Minggu utara.

    Kepadatan di tempat penampungan darurat adalah pemandangan umum di kepulauan yang dilanda sekitar 20 topan dan badai setiap tahun dan secara teratur mengalami letusan gunung berapi dan gempa bumi.

    Banyak pejabat menghadapi dilema yang sulit tentang cara melindungi penduduk desa dari ancaman ganda. Video menunjukkan hujan dan angin kencang menggoyang pohon-pohon kelapa, menggetarkan atap seng dan mengaburkan visibilitas di Samar Timur, tempat beberapa kota kehilangan daya.

    "Ini sangat rumit," ujar Wali Kota Samar Timur Benjamin Ver.

    Kota Jipapad yang sangat luas, dikenal rentan terhadap tanah longsor dan banjir. Kota di provinsi Samar Timur ini dikelilingi oleh pegunungan dan diapit oleh dua sungai yang sering meluap akibat  badai. Satu-satunya pusat evakuasi untuk 8.000 penduduk desa adalah gedung olahraga dan balai kota di mana penduduk dapat terlindung dari topan. Ver, yang juga satu-satunya dokter di kota itu, mengatakan ia telah mengamankan masker wajah yang cukup untuk melindungi penduduk desa dari virus di balai kota ketika topan menghantam.

    Mengamati jarak sosial ‘hampir mustahil’ jika semua penduduk desa sempit di balai kota, tetapi Ver mengatakan dia akan melihat apa lagi yang bisa dilakukan.

    “Jipapad dan seluruh Samar Timur -,provinsi dengan setengah juta penduduk,- untungnya tetap bebas dari infeksi virus korona tidak seperti daerah tetangga,” kata Gubernur Provinsi Samar Timur, Ben Evardone.

    “Semua tempat penampungan darurat telah diubah menjadi fasilitas karantina dengan peralatan medis jika terjadi wabah tetapi mungkin harus disusun kembali menjadi pusat evakuasi jika sejumlah besar orang membutuhkan tempat berlindung,” Evardone mengatakan kepada AP.

    Gubernur Provinsi Samar Utara, Edwin Ongchuan mengatakan dia telah meminta dua kali jumlah gedung sekolah yang biasa diubah menjadi tempat perlindungan topan untuk menampung sekitar 80.000 penduduk yang sedang dievakuasi secara paksa dari desa-desa pesisir berisiko tinggi.

    "Jika kita menggunakan 10 gedung sekolah sebelumnya, kita sekarang perlu 20 untuk menampung para pengungsi dengan jarak sosial," kata Ongchuan.

    Badan cuaca pemerintah memperingatkan bahwa "bersama dengan gelombang besar, gelombang badai ini dapat menyebabkan genangan pantai yang berpotensi mengancam jiwa" dan menambahkan bahwa perjalanan laut akan berbahaya di wilayah yang diperkirakan akan dihancurkan oleh Vongfong.

    Metropolitan Manila tidak akan terkena langsung oleh badai tetapi mungkin diikat oleh angin kencang. Para pejabat disarankan untuk memindahkan banyak tenda karantina medis yang didirikan di luar rumah sakit yang bisa dihancurkan.

    Wilayah timur yang miskin yang pada awalnya dilanda Vongfong hancur pada tahun 2013 oleh Topan Haiyan, yang menyebabkan lebih dari 7.300 orang tewas atau hilang. Bencana itu meratakan seluruh desa, menyapu kapal ke daratan dan memindahkan lebih dari lima juta orang.


    Informasi lengkap tentang perkembangan penanganan pandemi covid-19 bisa langsung diakses di sini (https://www.medcom.id/corona).



    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id