Lawan Militer, Pengunjuk Rasa Myanmar Nekat Blokir Jalur Kereta

    Willy Haryono - 16 Februari 2021 15:03 WIB
    Lawan Militer, Pengunjuk Rasa Myanmar Nekat Blokir Jalur Kereta
    Warga Myanmar masih terus menentang kudeta yang dilakukan militer. Foto: AFP



    Yangon: Para pengunjuk rasa yang menentang kudeta militer Myanmar memblokir layanan kereta antara Yangon dan kota selatan pada Selasa 16 Februari. Sementara seorang utusan PBB memperingatkan tentara tentang ‘konsekuensi yang parah’ untuk setiap tanggapan keras terhadap demonstrasi.

    Terlepas dari penempatan kendaraan lapis baja dan tentara di beberapa kota besar pada akhir pekan, pengunjuk rasa tetap melakukan kampanye mereka untuk mengecam pengambilalihan 1 Februari. Tuntutan mereka tetap sama, kebebasan pemimpin yang ditahan, Aung San Suu Kyi dan tokoh lainnya.




    Baca: Minggu Ini Aung San Suu Kyi akan Hadapi Pengadilan.

    Selain demonstrasi di kota-kota besar di seluruh negara yang beraneka ragam etnis, gerakan pembangkangan sipil telah membawa pemogokan yang melumpuhkan banyak fungsi pemerintahan.

    “Para pengunjuk rasa berbondong-bondong ke jalur kereta api yang terbakar matahari melambaikan plakat untuk mendukung gerakan pembangkangan, menghentikan layanan antara Yangon dan kota selatan Mawlamyine,” video langsung disiarkan oleh media Myanmar, seperti dikutip Channel News Asia, Selasa 16 Februari 2021.

    "Lepaskan pemimpin kami segera dan kembalikan kekuatan rakyat,” teriak kerumunan yang berada di dekat rel.

    Massa juga berkumpul di dua tempat di kota utama Yangon - di lokasi protes tradisional dekat kampus universitas utama dan di bank sentral. Para pengunjuk rasa berharap untuk menekan staf untuk bergabung dengan gerakan pembangkangan sipil. Sedangkan sekitar 30 biksu Buddha memprotes kudeta tersebut dengan doa.

    Jumlah pemilih pada protes minggu ini lebih kecil dari ratusan ribu yang bergabung dengan demonstrasi sebelumnya, tetapi penentangan terhadap pengambilalihan tentara yang menghentikan satu dekade transisi yang tidak stabil ke demokrasi tetap meluas.

    Tentara memutus Internet untuk malam kedua berturut-turut pada Selasa pagi, meskipun Internet kembali pulih sekitar pukul 09.00 waktu setempat.

    Peringatan PBB

    Utusan Khusus PBB Christine Schraner Burgener berbicara pada Senin kepada wakil kepala junta. Ini menjadi saluran komunikasi yang langka antara tentara dan pihak luar. PBB mendesak pengekangan dan pemulihan komunikasi.

    Baca: Internet di Myanmar Kembali Diblokir untuk Kali Keempat.

    "Schraner Burgener telah menegaskan bahwa hak berkumpul secara damai harus sepenuhnya dihormati dan bahwa para demonstran tidak dikenakan pembalasan," kata juru bicara PBB Farhan Haq di Perserikatan Bangsa-Bangsa.

    "Dia telah menyampaikan kepada militer Myanmar bahwa dunia sedang mengawasi dengan saksama, dan segala bentuk tanggapan keras kemungkinan besar memiliki konsekuensi yang parah,” tegas Haq.

    Dalam catatan pertemuan itu, tentara Myanmar mengatakan petinggi junta nomor dua, Soe Win, telah membahas rencana dan informasi pemerintah tentang "situasi sebenarnya dari apa yang terjadi di Myanmar".

    Kerusuhan telah menghidupkan kembali ingatan akan pecahnya pertentangan berdarah terhadap hampir setengah abad pemerintahan langsung militer yang berakhir pada 2011, ketika militer memulai proses penarikan diri dari politik sipil.

    (WIL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id