Dokumen Baru Sebut Fakta Mengganggu Terkait Boeing 737 MAX

    Fajar Nugraha - 25 Desember 2019 15:20 WIB
    Dokumen Baru Sebut Fakta Mengganggu Terkait Boeing 737 MAX
    Deretan pesawat Boeing 737 Max yang dilarang terbang. Foto: AFP
    New York: Boeing menyediakan setumpuk dokumen baru yang memberatkan 737 MAX kepada regulator dan penyelidik kongres. Dokumen diserahkan hanya beberapa jam setelah mengumumkan pergantian kepemimpinan.

    Pembuangan dokumen itu terjadi tepat sebelum Natal, ketika banyak pejabat sudah berlibur. “Tampaknya menunjukkan gambaran yang sangat mengganggu tentang respons Boeing terhadap masalah keselamatan terkait 737 MAX,” ujar seorang ajudan anggota kongres.

    Ajudan itu mengatakan Boeing mengirim dokumen pada Senin sore hari ke staf kongres yang menyelidiki masalah dengan pesawat itu. Hingga saat ini Boeing 737 MAX dilarang terbang  sejak Maret menyusul dua kecelakaan yang menewaskan 346 orang.

    Raksasa kedirgantaraan telah menghadapi pengawasan atas keputusannya untuk terus menerbangkan pesawat setelah kecelakaan pertama. Mereka juga dinilai sengaja mengabaikan kekhawatiran mengenai masalah keselamatan yang diutarakan beberapa karyawan. Boeing juga diselidiki atas kecurigaan mengorbankan keselamatan dalam perlombaan untuk mengembangkan pesawat, demi bersaing dengan Airbus.

    Regulator AS telah dikritik karena hubungan yang terlalu nyaman dengan perusahaan. Dimana mereka seharusnya bertugas untuk melakukan pengawasan.

    Federal Aviation Administration (FAA) mengonfirmasi bahwa mereka menerima dokumen yang tampaknya sama pada Senin sore, beberapa jam setelah Boeing memecat Dennis Muilenburg sebagai kepala eksekutif di tengah penanganan krisis MAX yang banyak dikritik.

    Boeing mengatakan ‘secara proaktif’ menghubungi FAA dan Kongres sebagai bagian dari komitmen kami terhadap transparansi.

    "Seperti dokumen-dokumen sebelumnya yang direferensikan oleh komite, nada dan isi dari beberapa komunikasi ini tidak mencerminkan perusahaan kita dan perlu,” kata seorang juru bicara perusahaan dalam pernyataan, seperti dikutip AFP, Rabu, 25 Desember 2019.

    Juru bicara Boeing itu juga menyoroti perubahan yang telah dibuat perusahaan Amerika Serikat itu "dalam sembilan bulan terakhir untuk meningkatkan proses keselamatan, organisasi, dan budaya.”

    Itu adalah referensi periode setelah kecelakaan Maskapai Ethiopia pada Maret. Kecelakaan 737 MAX pertama dari penerbangan Lion Air di Indonesia yang terjadi lima bulan sebelumnya.

    Pengungkapan terbaru memperjelas bahwa meskipun mengguncang kepemimpinannya, Boeing akan terus menghadapi pertanyaan hingga 2020 mengenai tindakan yang menyebabkan kecelakaan, ketika mencoba untuk memenangkan persetujuan untuk mengembalikan MAX ke layanan dan untuk mengembalikan reputasinya yang rusak.

    Krisis transparansi


    Kepala FAA Steve Dickson mengkritik keras Boeing pada Oktober setelah perusahaan hanya menyediakan dokumen berbulan-bulan menyembunyikan catatan penting.

    Dalam satu pertukaran pesan teks yang muncul di dokumen-dokumen itu, seorang pilot Boeing menggambarkan masalah pada simulator dengan sistem penanganan penerbangan yang telah terlibat dalam kedua kecelakaan tersebut.

    Ajudan dengan Komite Transportasi House menolak untuk merilis makalah terbaru pada Selasa dan mengatakan staf komite masih meninjau dokumen.

    "Catatan itu tampaknya menunjukkan gambaran yang sangat mengganggu dari kedua kekhawatiran yang diungkapkan oleh karyawan Boeing tentang komitmen perusahaan terhadap keselamatan dan upaya beberapa karyawan untuk memastikan rencana produksi Boeing tidak dialihkan oleh regulator atau pihak lain," kata ajudan itu dalam email.

    Panel tersebut dipimpin oleh anggota DPR dari Partai Demokrat Peter DeFazio, yang menghanguskan eksekutif Boeing pada sidang Oktober. Saat itu beberapa anggota parlemen menyerukan agar Muilenburg mundur.

    DeFazio pada Senin menyebut penggulingan Muilenburg "lama tertunda," dan mengatakan perusahaan "membuat sejumlah keputusan yang menghancurkan yang menyarankan prioritas pada laba daripada keselamatan’.



    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id