WISATA

Intip Keunggulan Desa Wisata Burai yang Masuk 50 Besar ADWI 2021

Medcom
Minggu 03 Oktober 2021 / 13:00
Ogan Ilir: Desa Wisata Burai yang terletak di kecamatan Tanjung Batu, kabupaten Ogan Ilir, Sumatra Selatan ini, memiliki beragam daya tarik wisata yang dapat memikat wisatawan. Salah satu daya tarik utama adalah ekowisata Warna Burai.

Di desa wisata ini wisatawan dapat menikmati pemandangan warna-warni rumah warga juga gazebo yang tersebar di segala penjuru desa. Dermaga di desa wisata ini juga dicat dengan warna beragam sehingga menjadi tempat berswafoto paling artistik.

Deretan keunggulan ini kemudian mengantarkan Desa Wisata Burai masuk dalam 50 besar desa wisata terbaik di ajang Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2021. Belum lama ini, Desa Wisata Burai juga meraih juara II dalam ajang Anugerah Pesona Indonesia (API) Award 2020, sebagai ekowisata terpopuler.

“Desa Wisata Burai saya nyatakan sebagai 50 desa wisata terbaik Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021. Mudah-mudahan desa wisata ini terus berkembang dan menjadi saluran membuka peluang usaha dan lapangan kerja bagi masyarakat,” kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, saat melakukan visitasi ke Desa Wisata Burai, beberapa waktu lalu.

Selain keunggulan ekowisata, Desa Wisata Burai juga memiliki panorama keindahan sungai yang mengelilingi desa. Masyarakat setempat dengan inovasi mengembangan wisata bahari seperti naik kapal wisata atau naik kapal ketek.

Dari sisi ekonomi kreatif, Desa Wisata Burai mempunya produk unggulan khas, seperti kain songket burai yang dapat dijadikan pakaian ataupun tas. Lalu, ada anyaman purun, kerajinan tangan ibu-ibu Desa Wisata Burai yang terbuat dari olahan rumput yang bernama purun. Kemudian diolah menjadi pernak-pernik, sendal, dan juga tas.

Kulinernya sendiri tidak diragukan lagi kelezatannya. Rata-rata olahan kuliner di desa ini berbahan dasar ikan gabus yang berasal dari sungai. Ikan tersebut kemudian diolah menjadi kemplang, tekwan, pempek, model, dan pindang.

Dalam kesempatan itu, Menparekraf memberikan satu kapal wisata kepada pihak Desa Wisata Burai untuk menunjang permintaan wisatawan untuk wisata air. Kapal baru ini akan dihadirkan dalam tiga bulan ke depan.

“Alhamdulillah sudah kita komit untuk dalam tiga bulan kita hadirkan di Desa Wisata Burai dan saya melihat tadi peluang kerja sama dengan Dulux dan Propan agar warna-warna yang menjadi ciri khas Burai ini tetap terjaga,” sambung Sandiaga.
(FIR)