FITNESS & HEALTH

Klaim Moderna: Vaksin Versi Baru Hasilkan Kekebalan Lebih Kuat Hadapi Omicron

Mia Vale
Kamis 28 April 2022 / 12:05
Jakarta: Moderna, salah satu vaksin covid-19 yang telah digunakan masyarakat dunia telah merilis data klinis mengenai versi baru dari vaksin covid-19. Vaksin ini menargetkan sembilan mutasi meghasilkan respons kekebalan yang lebih kuat terhadap varian virus utama, termasuk Omicron dan Delta.

Moderna dan Pfizer berharap dapat memproduksi vaksin yang memberikan perlindungan jangka panjang terhadap infeksi. Saat ini vaksin dikembangkan untuk mengenali protein lonjakan, yang digunakan virus untuk menyerang sel manusia, dari jenis covid-19 di Wuhan. 

Tetapi, mengutip dari pemberitaan CNBC, semakin banyak protein lonjakan telah berevolusi, semakin kecil kemungkinan antibodi yang diproduksi oleh vaksin mampu mengenali virus dan melawannya. Hal ini akan mengurangi kemanjuran suntikan.

Namun begitu, dosis vaksin asli masih memberikan perlindungan yang kuat terhadap rawat inap, meskipun efektivitas terhadap penyakit parah juga telah menurun. 

Data menunjukkan dosis 50 mikrogram vaksin baru Moderna menggandakan antibodi, yang menghalangi virus menginfeksi sel manusia, terhadap varian Omicron enam bulan setelah injeksi dibandingkan dengan booster asli pada dosis yang sama. 


moderna lawan omicron
(Moderna telah merilis data klinis mengenai versi baru dari vaksin covid-19 yang menargetkan sembilan mutasi meghasilkan respons kekebalan yang lebih kuat. Foto: Ilustrasi/Pexels.com)


Data tersebut belum mengalami peer review oleh ilmuwan luar. Menurut data efek samping yang paling umum dari suntikan 50 mikrogram yang diperbarui adalah tempat suntikan dan nyeri otot, kelelahan dan sakit kepala

Moderna juga sedang mengembangkan vaksin tambahan yang mencakup strain Wuhan dan 32 mutasi yang ada pada varian Omicron. CEO Stephane Bancel mengatakan kalau suntikan itu adalah kandidat utama perusahaan untuk pendorong musim gugur di Belahan Bumi Utara, yang mencakup AS dan Eropa. 

Perusahaan mengharapkan data awal tentang tembakan itu pada kuartal kedua tahun ini. Bancel, dalam sebuah pernyataan, mengatakan data pada suntikan dengan varian beta menunjukkan bahwa memperbarui vaksin untuk menargetkan mutasi adalah strategi yang tepat untuk memerangi covid-19 ke depan. 

“Kita sering mendengar bahwa perusahaan sekarang memiliki vaksin khusus Omicron, atau vaksin yang sekarang dapat mereka kaitkan dengan vaksin influenza. Seharusnya tidak datang dari mereka, itu benar-benar harus datang dari kita,” jelas Dr Paul Offit, seorang anggota komite Badan Pengawas Obat dan Makanan. 

Namun, mengembangkan suntikan baru untuk menargetkan mutasi covid-19 bisa menjadi tantangan, mengingat seberapa cepat virus berevolusi. 

Trevor Bedford, seorang ahli virologi di Pusat Penelitian Kanker Fred Hutchinson, mengatakan kepada komite FDA bahwa virus covid-19 berkembang dua hingga 10 kali lebih cepat daripada flu, bergantung pada jenis virus terakhir yang digunakan untuk perbandingan.

(TIN)