FITNESS & HEALTH

YJI Terbitkan Buku Saku Cara Tepat Bersepeda untuk Kesehatan Jantung

A. Firdaus
Rabu 07 April 2021 / 17:53
Jakarta: Penyakit jantung masih merupakan ancaman dunia nomor satu. Di Indonesia sendiri berdasarkan data dari Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018 menyebutkan bahwa, setidaknya 15 dari 1000 orang individu di Indonesia menderita penyakit jantung.

Untuk itu, penting bagimu untuk meningkatkan kesadaran tentang penyakit jantung. Bukan hanya bagi diri sendiri, tetapi juga untuk orang-orang di sekitarmu.

Menurunkan beban penyakit jantung dapat dimulai dengan langkah yang sederhana, seperti meluangkan waktu untuk berolahraga dengan teratur sebagai salah satu contohnya. Sejumlah studi mengungkapkan bahwa olahraga selama 30 menit sehari dapat mengurangi risiko terkena penyakit jantung.

"Meningkatnya penderita penyakit jantung di Indonesia tidak terlepas dari perubahan gaya hidup masyarakat. Salah satunya adalah kemajuan teknologi yang membuat segalanya serba mudah lalu membuat kita minim dalam bergerak dan kurang berolahraga”, ujar Esti Nurjadin, Ketua Umum Yayasan Jantung Indonesia (YJI).

Ada berbagai macam jenis olahraga yang dapat dilakukan, salah satunya adalah bersepeda yang belakangan ini populer di tengah masyarakat. Bersepeda termasuk kegiatan olahraga yang menyenangkan. Bersepeda memiliki banyak manfaat untuk kesehatan terutama bagi kesehatan jantung.

“Kesehatan adalah investasi dan aset penting yang harus dijaga. Salah satu penyebab serangan penyakit kardiovaskular dan stroke adalah kurangnya olahraga," ujar DR. Dr. Isman Firdaus, SpJP(K), FIHA, FAsCC, FAPSIC, FESC, FSCAI yang juga merupakan Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (PERKI).

Agar kesehatan jantung tetap terjaga, kata Dr. Isman, adalah dengan cara melakukan olahraga praktis seperti bersepeda misalnya. Disarankan untuk berolahraga setiap hari dalam seminggu. Jika tidak sempat, maka kamu bisa melakukan olahraga dengan intensitas sedang sebanyak 5 kali dalam seminggu selama 30 menit.

“Alternatif lain adalah olahraga dengan intensitas sedang selama 30 menit sampai 1 jam sebanyak 3 kali dalam seminggu. Bersepeda dengan rutin akan menurunkan risiko penyakit jantung hingga 50%," terang Dr. Isman.

Sejalan dengan YJI dan PERKI, Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (NOC Indonesia), Raja Sapta Oktohari, juga berpendapat bahwa dengan berolahraga akan mendorong kita untuk hidup lebih sehat. Selain itu, melalui olahraga kita juga akan memiliki karakter dan integritas yang kuat serta menjunjung tinggi sportivitas.

“Olahraga harus menjadi bagian dari gaya hidup kita sehari-hari dan tidak perlu yang sulit cukup bersepeda misalnya. Bersepeda adalah salah satu olahraga yang mudah dan murah”, ujar Okto.

World Health Day dekat dengan International Day of Sport for Development and Peace yang jatuh pada 6 April tiap tahunnya. Tentunya antara olahraga dan kesehatan sangat erat hubungannya karena salah satu cara kita untuk hidup sehat adalah dengan berolahraga.

"Tahun ini, kita masih dihadapkan dengan pandemi Covid-19. Sejumlah fasilitas olahraga juga belum sepenuhnya beroperasi dengan normal, jadi bersepeda masih menjadi salah satu alternatif olahraga yang paling aman saat ini,” lanjut Okto.

Bersepeda termasuk salah satu olahraga yang risiko cederanya sangat minim. Aktivitas bersepeda menjadi kegemaran banyak orang karena di samping dapat mengurangi risiko penyakit jantung, bersepeda juga dianggap sebagai kegiatan yang menyenangkan. Tubuh akan lebih sehat jika kegiatan bersepeda dilakukan secara teratur.

Namun, sebelum bersepeda hendaknya kamu harus benar-benar mempersiapkan segala sesuatunya dengan baik, utamanya kondisi tubuh kita untuk mencegah terjadinya cedera sebagai salah satu contohnya.

Untuk itu YJI, PERKI, dan NOC Indonesia mengeluarkan buku saku Cara Tepat Bersepeda Untuk Kesehatan Jantung, yang berisikan tentang tips bersepeda untuk kesehatan jantung. Peluncuran buku ini bertepatan dengan World Health Day yang diperingati setiap tanggal 7 April.

Dalam buku saku tersebut dijelaskan tentang tips jantung sehat bagi para pesepeda, skrining awal saat bersepeda, sampai bagaimana bersepeda agar tidak berisiko terjadi serangan jantung.

"Adanya buku saku yang membahas mengenai kegiatan bersepeda dan kesehatan jantung ini diharapkan dapat dijadikan panduan dasar kepada masyarakat untuk berolahraga khususnya bersepeda dengan teratur demi kesehatan khususnya kesehatan jantung mereka,” tutup Esti.
(FIR)