foto
 

    Seekor Bayi Gajah Lahir di TNTN Pelalawan

    04 Desember 2021 15:35 WIB
    Pekanbaru: Seekor bayi gajah jantan lahir di kamp Elephants Flying Squad, SPTN Wilayah I Lubung Kembang Bunga, Balai Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN) Desa Lubuk Kembang Bungo, Kabupaten Pelalawan, Riau, Kamis, 2 Desember, pukul 02.00 WIB.

    "Bayi gajah jantan ini adalah anak dari induk gajah bernama Ria, berusia 45 tahun. Hasil pengukuran morfometri, anak gajah tersebut lahir dengan tinggi badan 86 sentimeter dan panjang badan 102 sentimeter, lingkar badan 103 sentimeter serta berat badan 84 kg," kata Kepala Bidang Wilayah II BBKSDA Riau, Heru Sutmatoro.

    Dia menjelaskan bayi gajah itu hasil pembiakan dengan gajah liar. Bayi itu merupakan anak keempat dari induk bernama Ria. Tiga gajah lainnya yang dilahirkan Ria, bernama Tesso, Tino, dan Harmoni Rimbo.

    Heru menambahkan bahwa proses kelahiran berlangsung secara normal, sedangkan induk dan bayi dalam keadaan sehat. Hingga saat ini tim medis BBKSDA Riau terus melakukan pemeriksaan kesehatan induk dan bayi gajah.

    "Kami telah mendata Elephants Flying Squad Taman Nasional Tesso Nilo sudah mengalami empat kali kelahiran anak gajah dari dua ekor induk gajah jinak, yakni Lisa dan Ria, dalam rentang waktu lima tahun terakhir," ujarnya.

    Persisnya, katanya, setahun yang lalu, pada akhir tahun 2020, Lisa melahirkan seekor anak gajah berjenis kelamin jantan yang diberi nama Ryu.

    Heru mengatakan dengan penambahan satu anak gajah sumatra di Elephants Flying Squad Taman Nasional Tesso Nilo ini, menguatkan fakta bahwa kawasan hutan Taman Nasional Tesso Nilo merupakan habitat penting yang berkontribusi dalam peningkatan populasi gajah sumatra.

    Ia menjelaskan pada 2011, IUCN telah menetapkan tentang status konservasi gajah sumatra ke dalam kategori Critically Endangered (CR) yang artinya satwa ini berada diambang kepunahan.

    "Gajah sumatra merupakan salah satu jenis mamalia yang dilindungi sebagaimana tercantum dalam Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor: P.106/MENLHK/SETJEN/KUM.1/12/2018 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia Nomor P.20/MENLHK/SETJEN/KUM.1/6/2018 tentang Jenis Tumbuhan dan Satwa Dilindungi," katanya. Foto: Balai TNTN

    (WWD)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id