foto
 

    Ratusan Santri di Jatim Dipulangkan Lebih Awal Sebelum Larangan Mudik

    29 April 2021 13:45 WIB
    Pamekasan: Sejumlah Pondok Pesantren di Jawa Timur terpaksa memulangkan santri mereka lebih awal dari jadwal. Langkah itu dilkakukan untuk menghindari penutupan jalur akibat kebijakan larangan mudik. 

    Selain sejumlah Ponpes di Madura, ratusan santri Ponpes Nurul Jadid Probolinggo juga dipulangkan lebih awal dari jadwal liburan, yakni tanggal 7 Mei atau 25 Ramadan.

    Pada Kamis, 9 April 2021, sedikitnya 150 orang santri Ponpes Nurul Jadid asal Kabupaten Pamekasan, tiba di Terminal Ronggosukowati, Pamekasan. Kedatangan mereka dikoordinir pihak pesantren dengan menggunakan tiga bus khusus.

    Para santri itu langsung dibawa ke Posko Kesehatan terminal untuk dilakukan rapid tes. Hasilnya, seluruh santri yang sebagian besar merupakan santri puteri tersebut dinyatakan normal.

    Ketua Perwakilan Pengurus Ponpes Nurul Jadid wilayah Pamekasan, Abdul Hamid, mengatakan pesantrennya memulangkan para santri lebih awal untuk menghindari penyekatan yang diberlakukan di sejumlah daerah, termasuk di gerbang masuk Pulau Madura.

    Sesuai kebijakan Pemprov Jawa Timur, tiga pintu masuk Pulau Madura akan diberlakukan penyekatan, yakni Pelabuhan Kamal di Kabupaten Bangkalan, Pelabuhan Kalianget di Kabupaten Sumenep dan di Jembatan Suramadu sisi Madura. MI/G - News

    (KHL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id