foto
 

    Foto: Bos Samsung Lee Jae-yong Bebas Bersyarat

    13 Agustus 2021 09:32 WIB
    Jakarta: Pemimpin de facto raksasa teknologi Samsung resmi dibebaskan dari penjara dengan pembebasan bersyarat pada Jumat, 13 Agustus 2021. Ini merupakan contoh terbaru dari tradisi panjang Korea Selatan untuk membebaskan para pemimpin bisnis yang dipenjara karena korupsi atau penghindaran pajak dengan alasan ekonomi.

    Lee Jae-yong - orang terkaya ke-202 di dunia menurut Forbes, dengan kekayaan bersih USD11,4 miliar - menjalani hukuman penjara dua setengah tahun karena penyuapan, penggelapan, dan pelanggaran lainnya sehubungan dengan skandal korupsi yang menjatuhkan mantan presiden Korea Selatan Park Geun-hye. Namun kemudian mendapat pembebasan bersyarat setelah menjalani hukuman selama sekitar enam bulan.

    Namun seruan untuk pembebasannya lebih awal dari para politisi dan pemimpin bisnis muncul dalam beberapa bulan terakhir karena kekhawatiran kemungkinan kekosongan kepemimpinan di konglomerat terbesar di Korsel itu.

    Kementerian kehakiman mengumumkan pada hari Senin bahwa Lee Jae-yong telah dibebaskan bersyarat - di antara sekitar 800 pembebasan awal - mengutip kekhawatiran atas dampak pandemi virus korona terhadap ekonomi, di antara sekitar 800 pembebasan awal.

    Lee, 53, membungkuk kepada wartawan yang menunggu di luar lembaga pemasyarakatan di selatan Seoul dan mengatakan kepada mereka: "Saya telah menyebabkan terlalu banyak kekhawatiran kepada orang-orang. Saya benar-benar minta maaf."

    Mengenakan setelan hitam, dia menambahkan: "Saya mendengarkan dengan seksama kekhawatiran, kritik, dan harapan Anda yang tinggi tentang saya," katanya sebelum dibawa pergi dengan limusin hitam.

    Lee pertama kali dipenjara selama lima tahun pada tahun 2017, setelah penggulingan Park, kemudian dibebaskan pada tahun berikutnya ketika pengadilan banding menolak sebagian besar hukuman suapnya dan memberinya hukuman percobaan.

    Namun Mahkamah Agung kemudian memerintahkan Lee untuk menghadapi persidangan ulang, yang menghukum dan memenjarakannya lagi.

    Meskipun demikian, Lee tetap diadili atas dugaan manipulasi saham yang secara efektif memudahkan jalannya untuk mengambil kendali konglomerat keluarga - tujuan yang sama dengan yang dia dihukum karena menyuap Park. AFP PHOTO/Jung Yeon-je

    (WWD)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id