comscore
foto
 

    Dua Universitas Hong Kong Pindahkan Karya Seni Tiananmen

    24 Desember 2021 09:57 WIB
    Hong Kong: Dua universitas Hong Kong, Jumat, 24 Desember 2021 memindahkan patung-patung yang menandai tindakan keras Beijing terhadap pengunjuk rasa demokrasi di Lapangan Tiananmen pada 1989.

    Pemindahan itu terjadi sehari setelah universitas tertua di Hong Kong merobohkan sebuah patung yang memperingati peristiwa 1989, yang memicu kecaman oleh para aktivis dan seniman pembangkang di kota dan luar negeri.

    Hong Kong dulunya adalah satu-satunya tempat di Tiongkok di mana peringatan massal Tiananmen masih ditoleransi, dengan ribuan orang berkumpul setiap tahun untuk meratapi pengunjuk rasa demokrasi yang dibunuh oleh pasukan Tiongkok pada 1989.

    Kampus-kampus universitas kota telah mempertahankan memori dari tindakan keras tersebut, dengan patung-patung memperingati peristiwa ilustrasi yang jelas dari kebebasan yang dinikmati wilayah semi-otonom.

    Namun Jumat pagi, Universitas China Hong Kong (CUHK) memindahkan patung 'Goddess of Democracy' dari kampusnya.

    Patung karya Chen Weiming -- replika patung raksasa setinggi 6,4 meter (21 kaki) yang didirikan para siswa di Lapangan Tiananmen -- telah menjadi simbol kuat gerakan demokrasi lokal Hong Kong.

    Di waktu yang sama, Universitas Lingnan Hong Kong memindahkan patung relief lain yang menandai tindakan keras Tiananmen. Pemindahan itu terjadi pada malam Natal, saat sebagian besar mahasiswa sedang libur dan jauh dari kampus.

    CUHK mengatakan telah memindahkan 'patung yang tidak sah' itu setelah penilaian internal, menambahkan bahwa kelompok yang bertanggung jawab untuk memindahkannya ke kampus pada tahun 2010 tidak lagi berfungsi.

    Universitas Lingnan mengatakan telah menurunkan patungnya setelah memeriksa dan menilai barang-barang di kampus yang dapat menimbulkan risiko hukum dan keselamatan bagi komunitas Universitas.

    Beijing saat ini sedang membentuk kembali Hong Kong dalam citra otoriternya sendiri setelah protes demokrasi dua tahun lalu dan memperingati Tiananmen secara efektif menjadi ilegal.

    Penyalaan lilin tahunan untuk menandai tindakan keras 4 Juni telah dilarang selama dua tahun terakhir, dengan pihak berwenang mengutip kekhawatiran keamanan dan pandemi. AFP PHOTO/Yan Zhao/Peter Parks

    (WWD)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id