comscore

Luhut Tinjau Proyek Percontohan Pengolahan Sampah di Banyuwangi

Antara - 20 Maret 2022 13:08 WIB
Luhut Tinjau Proyek Percontohan Pengolahan Sampah di Banyuwangi
Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan. Foto: Medcom.id/Annisa Ayu.
Jakarta: Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan meninjau Tempat Pengolahan Sampah Reduce, Reuse, Recycle (TPS3R) Desa Tembokrejo, Kecamatan Muncar, Banyuwangi, Jawa Timur, yang merupakan proyek percontohan pengolahan sampah di sejumlah provinsi.

Dalam kunjungannya pada Sabtu, 19 Maret 2022, Luhut mengapresiasi TPS3R yang terus berkembang khususnya terkait kapasitas pengolahan sampahnya.
"TPS3R Desa Tembokrejo telah dibangun sejak 2018, saya melihat betul kerja keras pembangunannya, sehingga setelah tiga tahun, pengelolaan sampahnya sudah bisa berkembang dari yang mulanya hanya dua ton saat ini menjadi 12 ton dalam satu hari," kata Luhut dalam keterangan tertulisnya, dilansir Antara, Minggu, 20 Maret 2022.

TPS3R Desa Tembokrejo dibangun oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) pada 2018 yang kemudian operasionalnya didukung oleh Project STOP sampai dengan akhir 2021.

Project STOP di Muncar ditangani langsung oleh Borealis, sebuah perusahaan yang berbasis di Wina, Austria yang bekerja sama dengan PT Systemiq Lestari Indonesia. Project Banyuwangi Hijau pun diluncurkan pada tahun ini untuk melanjutkan Project STOP.

Lebih lanjut, TPS3R Desa Tembokrejo juga menjadi percontohan pengolahan sampah yang akan dibangun di beberapa provinsi lainnya seperti Bali dan Daerah Istimewa Yogyakarta. "Khususnya untuk di Bali sudah difinalisasi untuk menyelesaikan tiga TPST pada Juli 2022, sehingga pada pelaksanaan G20 Bali sudah bebas dari sampah," tambah Luhut.

Luhut menegaskan komitmen pemerintah, dalam hal ini Kemenko Marves, untuk terus mendukung upaya untuk mengurangi sampah di Indonesia, utamanya sampah yang pada akhirnya bermuara di laut.

"Hal utama yang dapat kita terapkan adalah disiplin untuk tidak membuang sampah sembarangan dan memilahnya, karena manfaatnya pada kebersihan Indonesia ke depan sangat luar biasa," pesannya.

Bangga buatan Indonesia

Selain ke TPS3R, Luhut juga mengunjungi Pendopo Bupati Banyuwangi untuk melihat produk-produk UMKM dalam rangka Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI).

"Dengan meningkatnya UMKM di daerah, tentu mendorong pemerataan pembangunan ekonomi di Indonesia, selain menambah lapangan pekerjaan juga meningkatkan belanja barang dalam negeri," ujar Luhut.

Pemerintah juga mendorong seluruh kementerian, lembaga, pemerintah daerah, dan badan usaha untuk memenuhi kebutuhan barangnya melalui pembelian pada e-katalog, yang akan diluncurkan pekan depan.

E-katalog akan berisi barang-barang hasil produksi Indonesia untuk meningkatkan Peningkatan Penggunaan Produksi Dalam Negeri (P3DN). "Saya rasa ini adalah hal yang penting, karena dengan gerakan ini kita dapat memperkuat ekonomi kita dan memberikan dampak yang baik bagi masyarakat," pungkas Luhut.

(AHL)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id