KLHK: Investigasi Greenpeace di Papua Pakai Video 2013

    Media Indonesia.com - 14 November 2020 07:15 WIB
    KLHK: Investigasi Greenpeace di Papua Pakai Video 2013
    Direktur Jenderal Penegakan Hukum KLHK Rasio Ridho Sani. Foto: KLHK
    Jakarta: Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menegaskan bahwa video kebakaran hutan dan lahan (karhutla) pada konsesi sawit di Papua yang diekspose oleh Greenpeace merupakan rekaman pada 2013. Direktur Jenderal Penegakan Hukum KLHK Rasio Ridho Sani mempertanyakan mengapa video investigasi yang dilakukan tujuh tahun yang lalu itu baru diekspose sekarang. 

    "Seharusnya, Greenpeace segera melaporkan bukti video tersebut kepada pihak terkait pada saat itu (2013),” kata Rasio, di Jakarta, Jumat, 13 November 2020. 

    Greenpeace, lanjut dia, seharusnya jujur mengungkapkan hasil investigasinya. Bahwa, pelepasan kawasan hutan untuk konsesi-konsesi perkebunan sawit yang dieksposenya itu diberikan pada periode 2009-2014, bukan oleh pemerintahan periode sekarang.  

    "Misalnya, SK pelepasan kawasan hutan untuk perkebunan yang diberikan oleh Pak Menteri Kehutanan yang dulu kepada PT Dongin Prabhawa, itu adalah SK 2009,” kata dia. 

    Apabila Greenpeace memiliki bukti-bukti karhutla seperti kejadian yang diekspose saat ini, Rasio menyarankan lebih baik segera melaporkan temuan-temuannya itu agar segera ditindaklanjuti. Menurutnya, perusahaan-perusahaan dari negara mana pun yang melanggar, terutama terkait karhutla, telah ditindak sesuai prosedur peraturan perundangan. 

    "Beberapa perusahaan yang berada di bawah grup Korindo telah diberikan sanksi akibat karhutla yang terjadi di konsesi-konsesi mereka. Bahkan, ada yang dibekukan izinnya. Beberapa perusahaan Malaysia, Singapura, termasuk Indonesia juga terkena sanksi," ujarnya. 

    Dia juga menjelaskan bahwa hampir seluruh pelepasan kawasan hutan untuk perkebunan sawit di Papua dan Papua Barat diberikan di era pemerintahan sebelumnya.

    Greenpeace International bersama Forensic Architecture mengungkap kegiatan pembakaran hutan yang dilakukan Korindo, sebuah perusahaan perkebunan milik konglomerat Indonesia-Korea. Laporan yang diberi label kolaborasi investigasi ini mengungkapkan kegiatan pembakaran lahan dilakukan untuk kepentingan ekspansi perkebunan di Papua. 

    Greenpeace menyatakan Korindo memiliki pelanggan perusahaan multinasional, termasuk Siemens Gamesa Renewable Energy. "Grup ini masih memegang sertifikasi Forest Stewardship Council (FSC) untuk bisnis kayu meski ditemukan pelanggaran standar organisasi terkait penebangan hutan yang luas," demikian dikutip dari situs greenpeace.org
     

    • Halaman :
    • 1
    • 2
    Read All

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id