Grab Indonesia Kolaborasi dengan KPAI dan LPSK - Medcom

    Grab Indonesia Kolaborasi dengan KPAI dan LPSK

    Ilham wibowo - 03 September 2019 13:28 WIB
    Grab Indonesia Kolaborasi dengan KPAI dan LPSK
    Grab Indonesia Kolaborasi dengan KPAI dan LPSK. FOTO: Medcom.id/Ilham Wibowo.
    Jakarta: Upaya perlindungan dan pencegahan tindak pidana perdagangan anak terus diperkuat melibatkan sumber daya yang lebih luas. Kolaborasi telah dilakukan Grab Indonesia bersama Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dan Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK).

    Managing Director Grab Indoensia Neneng Goenadi mengatakan sejak awal didirikan pihaknya memprioritaskan aspek keamanan dan keselamatan terutama perempuan dan anak di Indonesia. Layanan aplikasi yang memiliki jangkauan luas secara nasional bisa diaktifkan untuk memberantas upaya tindak kriminal.

    "Grab sangat menaruh perhatian pada human trafficking dan perlindungan anak, Kami sebagai ikon kelima di Indonesia ingin serta ikut dalam mencegah tindak kriminal ini," kata Neneng dalam penandatanganan MoU di Gedung KPAI, Jakarta Pusat, Selasa, 3 September 2019.

    Saat ini, layanan aplikasi Grab tersebar di 224 kota dari Sabang sampai Merauke dengan infrastruktur dan teknologi yang bisa berkontribusi dalam berbagai inisiatif dan program pemerintah. Mitra Grab bisa jadi perpanjangan mata dan telinga aparat berwenang di daerah dalam pemberantasan tidak pidana perdagangan orang dan eksploitasi seksual komersial anak.

    "Kami bangga driver kami sudah ikut serta dalam pencegahan kasus trafficking yang prosesnya di Bekasi dan Bali. Kerja sama ini bisa mengkreasi domino effect kepada seluruh lingkungan masyarakat Indonesia dan bantu bahu-membahu mengatasi masalah trafficking," ungkapnya.

    Ketua KPAI Susanto mengatakan pemberantasan tindak pidana perdagangan anak dan kekerasan seksual anak merupakan tantangan besar Indonesia. Modus operasi yang selalu berubah dan kompleks membutuhkan langkah kolaborasi dari berbagai pihak termasuk melibatkan Grab Indonesia.

    "Keluarga besar driver akan paham wilayah pidana dan yang bukan, ini penting karena kewajiban kita semua. Saya berharap Grab Indonesia terus berinovasi memastikan anak Indonesia terlindungi," kata Susanto.

    Ketua LPSK Hasto Atmojo Suryo menyampaikan kolaborasi ini penting untuk terus mengampanyekan pencegahan tindak pidana perdagangan orang secara masif. Prosedur dalam mendapatkan perlindungan diharapkan bisa diterima dan diakses dengan mudah oleh masyarakat.

    "Komponen masyarakat seperti Grab ini memperluas jejaring LPSK menangani dan menjalankan mandat sebagai suatu lembaga merepresentasikan negara yang memberikan perlindungan kepada saksi dan korban," tuturnya.



    (AHL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id