Larangan Mudik Masih akan Tekan Konsumsi Rumah Tangga

    Eko Nordiansyah - 05 Mei 2021 12:54 WIB
    Larangan Mudik Masih akan Tekan Konsumsi Rumah Tangga
    Ilustrasi masyarakat dalam gelaran mudik bareng 2018 - - Foto: Medcom



    Jakarta: Pemerintah melarang aktivitas mudik Lebaran tahun ini untuk mencegah penyebaran pandemi covid-19. Kebijakan tersebut dinilai akan memengaruhi konsumsi rumah tangga yang memiliki sumbangan terbesar ke Produk Domestik Bruto (PDB).

    Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto mengatakan konsumsi rumah tangga bisa menyumbang 56,9 persen ke PDB. Dengan adanya larangan mudik, sejumlah komponen konsumsi rumah tangga yang biasanya mengalami peningkatan akan terdampak.






    "Ketika Lebaran harusnya ada peningkatan konsumsi makanan minuman, pakaian baru, harusnya ada konsumsi transportasi mudik, yang kalau dia berhenti ini akan berdampak signifikan ke konsumsi rumah tangga," kata dia dalam video conference di Jakarta, Rabu, 5 Mei 2021.

    Ia menambahkan, larangan mudik juga akan membatasi pengeluaran transportasi, rekreasi, hotel, dan restoran yang biasanya meningkat. Padahal komponen ini memiliki porsi hampir 25 persen terhadap konsumsi rumah tangga, sehingga dampaknya akan sangat terasa.

    "Kalau kita jumlahkan, share ketiga ini ke konsumsi rumah tangga hampir 25 persen dari total konsumsi rumah tangga, sehingga secara keseluruhan larangan mudik akan berpengaruh ke konsumsi rumah tangga," ungkapnya.

    Meski begitu, ia mengakui, kebijakan larangan mudik yang diambil pemerintah bertujuan untuk mencegah penyebaran covid-19 semakin luas. Apabila pandemi tidak bisa dikendalikan, tentu dampaknya kepada perekonomian akan lebih besar lagi.

    "Tapi pilihan kita adalah di tengah pandemi covid. Kebijakan ini sangat-sangat bijak. Kalau tidak pandemi covid akan kembali merajalela," pungkas dia.


    Selama kuartal I-2021, konsumsi rumah tangga tercatat mengalami kontraksi 2,23 persen. Akibatnya pertumbuhan ekonomi pada periode ini juga mengalami kontraksi 0,74 persen. Namun demikian, kontraksi ekonomi di awal 2021 mulai menunjukan perbaikan.

    (Des)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id