Ekonomi RI Mulai Pulih di September, Ini Indikatornya

    Husen Miftahudin - 19 Oktober 2020 16:36 WIB
    Ekonomi RI Mulai Pulih di September, Ini Indikatornya
    Ilustrasi ekonomi Indonesia. Foto: Medcom.id
    Jakarta: Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan ekonomi Indonesia mulai kembali pulih pada September 2020. Hal ini ditunjukan dari berbagai indikator ekonomi dan keuangan, misalnya neraca perdagangan yang mulai membaik didorong oleh momentum perbaikan ekonomi dunia.

    "Ekspor September didorong pertumbuhan migas 17,4 persen dan non migas 6,47 persen secara month to month (mtm). Kalau komoditas kelapa sawit dan logam mulia memberikan dampak positif," ujar Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN Kita Edisi Oktober secara virtual, Senin, 19 Oktober 2020.

    Bila dirinci, impor bahan baku juga mengalami pertumbuhan positif sebesar 6,97 persen. Bahkan, impor bahan baku dan penolong trennya terus mengalami pertumbuhan secara solid sejak Juni hingga September 2020.

    "Barang konsumsi memang kita kendalikan karena lonjakan di Juli. Kita melalui Kemendag dan Bea Cukai lakukan pengendalian agar impor konsumsi tidak begitu tinggi. Sementara untuk barang modal tumbuh 20,42 persen, itu kenaikan dari sebelumnya negatif dan mulai recovery sejak Juni. Ini suatu tanda positif bagi pertumbuhan ekonomi di industri," paparnya.

    Dari indikator keuangan, nilai tukar rupiah terus mengalami perbaikan. Kupon Surat Berharga Negara juga mengalami penurunan. "CDS (Credit Default Swap) Indonesia turun setelah seluruh dunia alami kepanikan. Ini outlook keuangan dan ekonomi kita membaik," jelas Sri Mulyani.

    Menurutnya, perekonomian dunia pada kuartal selanjutnya masih bergantung pada penanganan wabah covid-19. "Risiko utama tetap sama, apakah covid-19 bisa dikelola? Terutama ancaman second wave (gelombang kedua), apakah kesediaan vaksin berjalan sesuai dengan yang diharapkan," imbuhnya.

    Sementara untuk perekonomian tahun depan akan lebih banyak dipengaruhi oleh kehadiran dan penyediaan vaksin di sejumlah negara. "Meski banyak pandangan soal vaksin ini, tapi outlook-nya sudah ada penyediaan vaksin."

    Meski ada kecemasan terjadinya gelombang kedua covid-19, namun International Monetary Fund (IMF) dan Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD) memperkirakan bahwa ekonomi global tahun ini lebih baik karena pemulihan ekonomi terjadi lebih cepat dari perkiraan. Oleh karena itu, kerja sama antarnegara jadi kunci dalam percepatan pemulihan ekonomi dunia.

    "Outlook pertumbuhan di beberapa negara berkembang sedikit mengalami penurunan di tengah pandemi covid-19. Hal yang dapat memengaruhi perkiraan ke depan adalah eskalasi covid-19 dan ketersediaan vaksin," pungkas Sri Mulyani.
       

    (DEV)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id