Pemda Tak Belanja, Sri Mulyani Kesal Dana Transfer ke Daerah Mandek di Bank

    Eko Nordiansyah - 04 Mei 2021 15:57 WIB
    Pemda Tak Belanja, Sri Mulyani Kesal Dana Transfer ke Daerah Mandek di Bank
    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. Foto: MI/Erlangga



    Jakarta: Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebut, peran Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dalam mendukung pemulihan ekonomi belum optimal. Padahal pemerintah telah memberikan dukungan berupa transfer ke daerah dan dana desa.

    Hingga Oktober 2020, pemerintah merealisasikan transfer ke daerah dan dana desa sebesar Rp697,9 triliun atau 91,4 persen dari pagu. Sayang belanja daerah baru Rp693,4 triliun atau 53,3 persen dari pagi, sementara saldo kas di bank meningkat jadi Rp247,5 triliun.






    "Jadi instrumen fiskal yang seharusnya melakukan countercyclical, kemudian mampet atau tidak berjalan waktu ditransfer ke APBD. Karena berhenti kemudian terjadi lag atau jeda," kata dia dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional 2021 secara virtual di Jakarta, Selasa, 4 Mei 2021.

    Ia menambahkan, karena transfer ke daerah hanya berhenti di bank, maka belanja pemerintah yang seharusnya bisa mendorong ekonomi di daerah tidak berjalan. Padahal pemerintah berharap uang ini bisa membantu perekonomian di kuartal III dan IV 2020.

    "Sehingga kekuatan untuk mendorong ekonomi kembali terutama pada kuartal III dan kuartal IV tahun lalu terlihat sangat menurun. Karena pemerintah daerah tidak melakukan eksekusi secepat dan setepat yang diharapkan," ungkap dia.

    Oleh karena itu, Sri Mulyani berharap adanya peningkatan kualitas belanja daerah dari kebijakan transfer ke daerah dan dana desa di 2022. Bersama Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), ia berharap penggunaan dana ini bisa meningkatkan layanan bagi masyarakat.

    "Kami mendorong penggunaan DAU dan DBH untuk  meningkatkan kualitas layanan publik. Tidak hanya untuk habis bagi birokrasi tetapi juga untuk penggunaan anggaran APBD bagi pemulihan ekonomi daerah. Peningkatan efektivitas penggunaan dari dana transfer, terutama DAK fisik yang harus berbasis kontrak untuk menekan idle cash yang ada di daerah," pungkasnya.

    (DEV)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id