Rasio PPN RI Rendah, Kalah dari Turki, Argentina, hingga Afrika Selatan

    Eko Nordiansyah - 24 Juni 2021 16:34 WIB
    Rasio PPN RI Rendah, Kalah dari Turki, Argentina, hingga Afrika Selatan
    Ilustrasi perhitungan pajak di Indonesia - - Foto: dok Shutterstock



    Jakarta: Pemerintah berencana melakukan penghapusan berbagai pengecualian dan fasilitas Pajak Pertambahan Nilai (PPN). Perubahan ini dilakukan melalui revisi kelima Undang-Undang (UU) tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (KUP).

    Salah satu alasan Kementerian Keuangan (Kemenkeu) melakukan perubahan ketentuan PPN adalah rendahnya rasio PPN Indonesia dibandingkan negara lain. Saat ini rasio PPN tercatat hanya 3,6 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) atau kalah dibandingkan sejumlah negara.

     



    "PPN Indonesia hanya sebesar 3,6 persen, masih di bawah angka rasio PPN rata-rata Turki, Argentina, Afrika Selatan, dan Meksiko yang berada di angka 6,62 persen," tulis laporan APBN KiTa dilansir di Jakarta, Kamis, 24 Juni 2021.

    Selain itu, tarif PPN Indonesia masih di bawah rata-rata tarif negara anggota Organisasi Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) 19 persen atau negara BRICS yang beranggotakan Brasil, Rusia, India, Tiongkok, dan Afrika Selatan 17 persen.

    "Indonesia memang belum mengikuti kecenderungan berbagai negara dalam menaikkan tarif PPN. Penaikan itu dilakukan sebagai kompensasi kecenderungan negara-negara dunia dalam menurunkan tarif Pajak Penghasilan (PPh) perusahaan," lanjut laporan itu.


    Pada 2020 saja, sembilan negara mengambil kebijakan memotong tarif PPh perusahaan. Di dalamnya ada Prancis, Kolombia, dan Belgia. Sementara langkah penghapusan pengecualian dan fasilitas PPN ini ditempuh oleh banyak negara di dunia.

    "Tiongkok tidak memberikan pengecualian PPN, tetapi memberikan fasilitas Zona Ekonomi Khusus. Singapura memberikan pengecualian pengenaan PPN seperti untuk sektor properti dan jasa keuangan, tetapi tidak memberikan fasilitas. Indonesia banyak sekali memberikan pengecualian dan fasilitas PPN ini," tulis laporan tersebut.

    (Des)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id