BNI Bukukan Laba Rp4,25 Triliun di Kuartal I

    Antara - 19 Mei 2020 19:14 WIB
    BNI Bukukan Laba Rp4,25 Triliun di Kuartal I
    Ilustrasi Bank BNI - - Foto: Antara/ Yudhi Mahatma
    Jakarta: PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk masih mencatatkan pertumbuhan laba 4,3 persen (yoy) pada kuartal I-2020. Laba bank pelat merah tersebut naik dari Rp4,08 triliun menjadi Rp4,25 triliun.

    Direktur Tresuri dan Internasional BNI Putrama Wahju Setiawan mengatakan kinerja kuarta I-2020 cukup sulit lantaran merebaknya pandemi covid-19 di Indonesia. Virus korona tak hanya menekan sektor kesehatan, tapi juga menggerogoti perekonomian nasional.

    "Namun, di tengah tantangan serius tersebut, BNI berhasil mencatatkan kinerja kuartal pertama yang solid, yang cukup dapat diandalkan sebagai bekal menjalankan bisnis hingga akhir tahun,yang tidak akan mudah, terutama pada penguatan likuiditas dan pengelolaan kualitas aset," ujar Putrama saat paparan kinerja secara daring di Jakarta, Selasa, 19 Mei 2020.

    Dari sisi profitabilitas, kinerja kredit yang baik mampu mendorong pertumbuhan pendapatan bunga bersih atau net interest income perseroan sebesar Rp9,54 triliun atau meningkat 7,7 persen (yoy) dibandingkan periode yang sama pada 2019 sebesar Rp8,86 triliun.


    Kenaikan pendapatan bunga bersih tersebut dikontribusikan oleh kenaikan pendapatan bunga sebesar 3,8 persen dan penurunan beban bunga sebesar 2,5 persen. Penurunan beban bunga ini menarik karena disebabkan oleh biaya dana atau cost of fund yang turun sebesar 30 bps. Ini terjadi karena perolehan dana murah atau CASA yang juga meningkat dibanding kuartal I-2019.

    Adapun dari sisi beban operasional, strategi efisiensi tetap dilakukan, terutama pada pos biaya variabel, sehingga beban operasional BNI pada kuartal I-2020 dapat tumbuh terkendali sebesar 1,7 persen (yoy). Secara keseluruhan, kinerja itu membawa BNI tetap mampu mencatatkan laba bersih pada kuartal I-2020 sebesar Rp4,25 triliun.

    "Kinerja solid tersebut tidak membuat BNI kehilangan kewaspadaan terhadap kondisi perekonomian ke depan yang belum dapat diprediksi secara akurat, terutama akibat dampak covid-19, yang belum dapat diperkirakan akhir penyebarannya," kata Putrama.

    Pada kuartal I-2020, indikasi pengaruh covid-19 terlihat pada peningkatan rasio kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL) dari 2,3 persen pada 2019 menjadi 2,4 persen pada 2020, meskipun masih jauh di bawah batas maksimal NPL yang ditetapkan regulator sebesar lima persen.

    Pada akhir kuartal I-2020, BNI masih mampu menumbuhkan pinjaman sebesar 11,2 persen (yoy) yaitu dari Rp521,35 triliun pada kuartal I-2019 menjadi Rp579,6 triliun pada kuartal I-2020. Jika dibandingkan dengan posisi akhir 2019, pinjaman tumbuh 4,1 persen (ytd).

    Adapun peningkatan pinjaman itu ditopang oleh pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK) sebesar 10,4 persen (yoy), yaitu dari Rp575,75 triliun pada kuartal I-2019 menjadi Rp635,75 triliun pada kuartal I-2020. Sementara itu, rasio pinjaman terhadap simpanan (LDR) BNI pada kuartal I-2020 tercatat sebesar 92,3 persen.  

    (Des)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id