Revisi UU BI Bukan Solusi di Masa Pandemi

    Eko Nordiansyah - 03 September 2020 14:45 WIB
    Revisi UU BI Bukan Solusi di Masa Pandemi
    Ekonom senior Faisal Basri - - Foto: MI/ Rommy Pujianto
    Jakarta: Ekonom Faisal Basri menilai revisi Undang-Undang (UU) Bank Indonesia (BI) bukan langkah yang tepat. Apalagi rencana tersebut digulirkan di tengah penanganan pandemi covid-19 dan pemulihan ekonomi nasional.

    "Masalahnya di fiskal dan kementerian teknis ini  moneter yang diobok-obok solusinya," katanya dalam webinar Indef di Jakarta, Kamis, 3 September 2020.

    Ia menegaskan rencana pembentukan dewan moneter yang diketuai oleh menteri keuangan justru menyalahi aturan. Sebab bank sentral merupakan lembaga independen sebagaimana diatur undang-undang sehingga BI tak bisa menjadi subordinasi pemerintah.

    Dalam UU Nomor 23 Tahun 1999 pasal 4 ayat 2, Bank Indonesia adalah lembaga negara yang independen bebas dari campur tangan pemerintah dan atau pihak pihak lainnya kecuali hal-hal yang secara tegas diatur dalam undang-undang.


    "Jadi ini semua diselesaikan dengan moneter. Gatal tangan kita, tapi kaki yang diamputasi. Apa salahnya moneter ini? Kan enggak ada salah moneter. Tax ratio kecil, turun terus, gagal menarik pajak di sektor ekonomi yang terus tumbuh," ungkapnya.

    Selain itu, rencana penerbitan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) juga salah arah. Hal ini justru akan semakin memperburuk penanganan pandemi covid-19.

    "Saya juga dengar lagi ada rencana penerbitan Perppu LPS, agar dana yang dihimpun LPS bisa digunakan untuk menyuntik likuiditas bank. Jadi sektor perbankan dan keuangan yang akan diperah habis-habisan. Ini akan semakin buruk," pungkas dia.


    (Des)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id