comscore

Hoesen: Pengawasan OJK terhadap IKNB Lemah Tak hanya Akibat SDM

Antara - 07 April 2022 15:06 WIB
Hoesen: Pengawasan OJK terhadap IKNB Lemah Tak hanya Akibat SDM
Hoesen. FOTO: Medcom.id/Ilham Wibowo
Jakarta: Calon Kepala Pengawas Industri Keuangan Non Bank (IKNB) merangkap Anggota Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Hoesen menyebutkan lemahnya pengawasan OJK terhadap IKNB bukan hanya karena keterbatasan sumber daya manusia.

"Tetapi juga memang ada beberapa faktor lainnya, seperti regulasi terkait sektor IKNB dan operasional serta dukungan biaya untuk pengawasan terbatas," kata Hoesen, dalam uji kelayakan dan kepatutan di Komisi XI Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), dilansir dari Antara, Kamis, 7 April 2022.
Pernyataan tersebut menanggapi Wakil Ketua Komisi XI DPR Achmad Hatari yang menanyakan penyebab lemahnya pengawasan OJK terhadap sektor IKNB, yang lebih cenderung kepada faktor Sumber Daya Manusia (SDM) atau mekanisme check and balance.

Sebelum menanggapi pertanyaan tersebut, Hoesen yang saat ini masih aktif sebagai Kepala Pengawas Pasar Modal merangkap Anggota Dewan Komisioner OJK ini menilai IKNB merupakan sektor yang memiliki beragam variasi industri keuangan. Maka dari itu, tantangan pengawasan di sektor tersebut juga sangatlah beragam dan cukup banyak.

Ia membeberkan salah satu tantangan pengawasan di sektor IKNB adalah literasi keuangan terkait dengan pengetahuan masyarakat terhadap manfaat maupun risiko dari setiap produk dan layanan di sektor IKNB, serta penerapan prinsip-prinsip perlindungan konsumen.

"Ini salah satu pekerjaan rumah terbesar sebenarnya dan keduanya merupakan sudut pandang dari sisi permintaan," ungkap dia.

Tantangan pengawasan sektor IKNB

Sementara dari sisi regulator dan pelaku, ia menuturkan, tantangan pengawasan sektor IKNB yakni jumlah dan sebaran pelaku usaha yang begitu luas dari Sabang sampai Merauke, serta keberagaman model bisnis dan kapasitas pelaku usaha di IKNB dari yang sangat kecil sampai dengan yang cukup besar.

Tantangan selanjutnya adalah pemenuhan kebutuhan permodalan khususnya untuk mentransformasi kebutuhan IKNB, pemenuhan kebutuhan profesional khususnya di profesi aktuaria, pengelolaan investasi, dan teknologi informasi, serta kualitas tata kelola dan manajemen risiko.

Hoesen menambahkan tantangan pengawasan lainnya yaitu keseimbangan pengaturan dan pengawasan terkait digitalisasi di sektor IKNB yang harus mempertimbangkan perlindungan kepada konsumen.

"Ini dirasakan di seluruh negara dan menjadi tantangan yang paling berat saat ini karena pelaku digitalisasi cenderung lebih cepat daripada regulator," pungkas Hoesen.


(ABD)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id