comscore

Pembukaan Perdagangan: Kurs Rupiah Merekah

Angga Bratadharma - 12 Mei 2022 09:31 WIB
Pembukaan Perdagangan: Kurs Rupiah Merekah
Ilustrasi. AFP PHOTO/Bay ISMOYO
Jakarta: Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (USD) pada perdagangan Kamis pagi terpantau menguat tipis ketimbang penutupan perdagangan di hari sebelumnya di posisi Rp14.554 per USD. Mata uang Garuda mampu perkasa di tengah tingkat inflasi AS masih akan tinggi yang akhirnya memperlambat kebijakan moneter agresif dari The Fed.

Mengutip Bloomberg, Kamis, 12 Mei 2022, nilai tukar rupiah pada perdagangan pagi dibuka menguat di posisi Rp14.545 per USD. Pagi ini nilai tukar rupiah bergerak di kisaran Rp14.539 hingga Rp14.551 per USD. Sedangkan menurut Yahoo Finance, nilai tukar rupiah berada di level Rp14.517 per USD.
Sementara itu, dolar melemah pada akhir perdagangan Rabu waktu setempat (Kamis pagi WIB), setelah data ekonomi menunjukkan inflasi AS tetap tinggi tetapi tidak mungkin membuat Federal Reserve beralih ke jalur kebijakan moneter yang lebih agresif.

Indeks harga konsumen naik 0,3 persen bulan lalu, kenaikan terkecil sejak Agustus, Departemen Tenaga Kerja mengatakan, versus lonjakan 1,2 persen bulan-ke-bulan dalam IHK Maret, kenaikan terbesar sejak September 2005. Pada basis tahunan, IHK naik 8,3 persen, lebih tinggi dari perkiraan 8,1 persen tetapi di bawah 8,5 persen bulan sebelumnya.

Data mengisyaratkan inflasi mungkin telah mencapai puncaknya tetapi tidak mungkin dengan cepat mendingin dan menggagalkan rencana Fed saat ini untuk mengetatkan kebijakan moneter.

Menyentuh level terendah empat sesi

Indeks dolar, yang telah menyentuh level terendah empat sesi di 103,37 menjelang laporan inflasi, segera menguat ke level tertinggi sesi 104,13 setelah data tersebut, tepat di bawah level tertinggi dua dekade di 104,19 yang dicapai pada Senin, 9 Mei.

"Harapan terus-menerus muncul di sini tetapi pada akhirnya pasar benar dalam berpikir tekanan inflasi ini pada akhirnya bersifat sementara, kita akan melihat penurunan dalam masalah rantai pasokan dan permintaan juga untuk beberapa bulan mendatang," kata Kepala Strategi Pasar Cambridge Global Payments Karl Schamotta, di Toronto.

"Pada dasarnya bagi saya, tantangannya di sini adalah ekspektasi inflasi yang berlabuh dengan baik di seluruh spektrum pada akhirnya para pedagang akan melihat melalui ini dan kita akan melihat sedikit pembalikan dalam tren yang kita lihat sekarang," tambahnya.

Greenback telah naik lebih dari 8,0 persen tahun ini karena investor telah condong ke safe haven di tengah kekhawatiran tentang kemampuan Fed untuk menekan inflasi tanpa menyebabkan resesi, bersama dengan kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan yang timbul dari perang di Ukraina dan meningkatnya kasus covid-19 di Tiongkok.


(ABD)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id