comscore

OJK: Sengketa Unit Link hanya Bisa Diselesaikan Nasabah dan Asuransi

Antara - 22 Maret 2022 21:12 WIB
OJK: Sengketa <i>Unit Link</i> hanya Bisa Diselesaikan Nasabah dan Asuransi
Ilustrasi Gedung OJK. Foto: dok MI/Ramdani.
Jakarta: Juru Bicara Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Sekar Putih Djarot mengatakan kasus sengketa antara nasabah unit link dengan tiga perusahaan asuransi hanya bisa diselesaikan oleh kedua belah pihak itu sendiri.

Hari ini OJK kedatangan lagi unjuk rasa dari pemegang polis unit link yang menuntut pengembalian premi yang sudah dibayarkan.
"Penyelesaian dispute nasabah dan perusahaan asuransi yang terikat perjanjian keperdataan tentu hanya para pihak yang bisa menyelesaikan, termasuk menempuh cara mediasi di luar pengadilan dan/atau melalui pengadilan, termasuk jika ada dugaan penipuan yang sering didengungkan nasabah terhadap agen, karena ini sudah masuk jalur pidana yang tentunya merupakan ranah kewenangan kepolisian," ujar Sekar dalam keterangan resminya, dilansir Antara, Selasa, 22 Maret 2022.

Sekar menyampaikan, OJK sudah tegas meminta perusahaan asuransi menyelesaikan masalah dengan nasabahnya termasuk memanggil tiga direktur utama perusahaan asuransi yaitu PT AXA Mandiri Financial Services, PT Prudential Life Assurance, dan PT AIA Financial, sehingga nasabah diarahkan menempuh melalui mediasi yang dilakukan melalui Lembaga Alternatif Penyelesaian Sengketa Sektor Jasa Keuangan (LAPS SJK).

"Selama belum ditempuh prosedur ini, meski dijamin UU menyampaikan pendapat, tetapi aksi demo ini tidak menyelesaikan masalah, karena melalui LAPS ini OJK sudah mendapatkan komitmen dari perusahaan asuransi bentuk penyelesaiannya," kata Sekar.

Menurut Sekar, semua pihak pasti sudah paham posisi hukum masing-masing sehingga cara penyelesaian terbaik adalah mencari kesepakatan. "Karena berlarutnya permasalahan ini akan menyebabkan kerugian di kedua belah pihak," ujar Sekar.

Komunitas Korban Asuransi Prudential, AXA Mandiri dan AIA hari ini mendatangi kantor OJK sebagai bentuk permintaan komitmen lembaga tersebut dengan mengusung tiga tuntutan.

Tuntutan pertama, para korban ingin OJK segera membantu mengembalikan uang para korban dari tiga perusahaan asuransi tersebut. Para korban juga menuntut moratorium atau menghapuskan unit link, serta meminta ada audiensi bersama OJK dan ketiga perusahaan asuransi.

(AHL)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id