comscore

Rendahnya Literasi Keuangan Picu Maraknya Investasi Bodong

Antara - 01 Oktober 2021 09:28 WIB
Rendahnya Literasi Keuangan Picu Maraknya Investasi Bodong
Ilustrasi - - Foto: dok MI
Jakarta: Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan rendahnya literasi keuangan terhadap produk dan jasa keuangan dapat memicu kasus penipuan investasi bodong di lapangan.

"Banyaknya pengaduan terkait investasi bodong berkedok arisan atau semacamnya karena masih rendahnya tingkat literasi keuangan masyarakat," kata Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan OJK Regional 6 Sulawesi, Maluku dan Papua (Sulampua) Patahuddin, Jumat, 1 Oktober 2021.
Sebagai gambaran, tingkat literasi keuangan di Sulsel berdasarkan data 2019, hanya 32,46 persen. Angka tersebut di bawah rata-rata nasional sebesar 38,03 persen. Kondisi tersebut kemudian dimanfaatkan oleh oknum yang menjadikan hal itu sebagai kesempatan untuk menipu orang-orang yang mudah diiming-imingi berbagai keuntungan.

Hal itu dibenarkan salah seorang warga Makassar yang pernah menjadi korban investasi bodong, Rusmiati. Menurut pedagang di Pasar Sentral ini, arisan yang dimasukinya menjanjikan keuntungan dua kali lipat jika namanya terpilih naik gilirannya.

Namun ketika anggota arisan sudah membayar, bendahara arisan bodong itu menghilang dan membawa kabur uang arisan.


(Des)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id