comscore

Due Dilligence Calon Investor, Kencana Energy Siapkan Ekspansi di 2022

Ade Hapsari Lestarini - 28 Desember 2021 22:34 WIB
<i>Due Dilligence</i> Calon Investor, Kencana Energy Siapkan Ekspansi di 2022
PLTA Air Putih. Foto: dok Kencana Energy.
Jakarta: PT Kencana Energi Lestari Tbk (KEEN) tengah melakukan uji tuntas (due dilligence) dengan beberapa calon investor strategis untuk mendukung rencana ekspansi proyek pembangkit listrik Energi Baru dan Terbarukan (EBT) pada 2022.

Perseroan juga dalam proses menyelesaian akuisisi proyek baru yakni pembangkit listrik mini hidro (mini hydroelectric power plant) berkapasitas 10 megawatt (MW), biomassa berkapasitas lima MW, dan konstruksi pembangkit listrik tenaga surya berkapasitas 1,3 MW.
Direktur Operasional KEEN Karel Sampe Pajung mengatakan, saat ini perseroan didukung tiga pembangkit listrik hidro (di atas 10 MW) yang masuk dalam portofolio, yakni PLTA (Pembangkit Listrik Tenaga Air) Pakkat berkapasitas 18 MW di Sumatra Utara (Sumut), PLTA Air Putih 21 MW di Bengkulu, dan PLTM Madong 10 MW di Sulawesi Selatan (Sulsel), sehingga total kapasitas mencapai 49 MW.

"Kami optimistis EBT masih sangat menjanjikan dan memiliki prospek yang sangat baik untuk dikembangkan di Indonesia guna menggantikan posisi energi fosil yang masih sangat diandalkan hingga kini, tetapi persediaannya semakin menipis dari hari ke hari," katanya, saat paparan publik, dikutip dalam keterangan tertulisnya, Selasa, 28 Desember 2021.

Kinerja 2021

Sepanjang tahun lalu, perseroan mencatatkan peningkatan pendapatan usaha sebesar 7,22 persen menjadi USD25,39 juta atau setara dengan Rp363 miliar (kurs Rp14.230 per USD) dibandingkan realisasi pendapatan pada 2019 sebesar USD23,68 juta.

Pertumbuhan pendapatan tersebut menopang laba tahun berjalan yang melesat sebesar 136,9 persen menjadi USD8,6 juta atau setara Rp123 miliar dari realisasi laba pada 2019 sebesar USD3,6 juta. Tahun lalu, laba komprehensif juga melejit 151,48 persen menjadi USD8,82 juta dari tahun sebelumnya USD3,51 juta.

Margin laba bersih atau net profit margin (NPM) juga meroket 121 persen menjadi 34 persen dari 15,4 persen, tingkat pengembalian aset atau return on asset (ROA) naik 114 persen menjadi tiga persen dari sebelumnya 1,4 persen, dan tingkat pengembalian ekuitas atau return on equity (ROE) juga pun naik 129 persen menjadi 5,5 persen dari sebelumnya 2,4 persen.

"Kinerja keuangan tahun lalu mencerminkan bahwa pandemi covid-19 memang berdampak buruk bagi perekonomian nasional, tetapi masih dapat dihadapi perseroan dengan kinerja yang cukup positif di sepanjang 2020," ujar Giat Widjaja Direktur Keuangan KEEN.

Menurut Giat Widjaja, salah satu faktor pertumbuhan kinerja tahun lalu dikontribusikan oleh peningkatan produksi listrik sebesar 105,6 persen menjadi 213,6 GWh (Gigatwatt Hours) dari 2019 sebesar 103,9 GWh. "Hal ini karena telah beroperasinya PLTA Air Putih di awal 2020 serta pendapatan proyek PLTM Madong yang meningkat 50,6 persen," jelasnya.

Proyeksi akhir tahun

Wakil Direktur Utama KEEN Wilson Maknawi menambahkan, dengan melihat kebutuhan energi nasional saat ini, serta situasi ekonomi Indonesia yang diperkirakan mulai bergerak positif, perseroan optimistis mencacatkan kinerja positif di tahun ini.

Sejalan dengan itu, perseroan memproyeksikan pendapatan mencapai USD47,4 juta atau setara Rp678 miliar di akhir tahun ini. Serta laba tahun berjalan USD11,8 juta atau sekitar Rp169 miliar. Per kuartal II-2021 atau per Juni lalu, pendapatan melesat 129 persen menjadi USD18,21 juta atau sekitar Rp260 miliar dari periode yang sama pada 2020 sebesar USD7,95 juta.

Pendapatan ini diperoleh dari proyek konsesi USD8,95 juta, naik dari USD1,74 juta, pendapatan bunga konsesi USD6,13 juta dari USD5,64 juta, dan penjualan listrik USD3,12 juta dari sebelumnya USD576.380. Adapun laba bersih komprehensif sebesar USD5,13 juta atau sekitar Rp73 miliar, naik 5,8 persen dari Juni 2020 sebesar USD4,81 juta.

Saat ini, perusahaan memproduksi EBT melalui dua anak usaha yaitu PT Bangun Tirta Lestari (PT BTL) dan PT Energy Sakti Sentosa (PT ESS). EBT yang diproduksi lalu dipasok untuk memenuhi kebutuhan industri dan rumah tangga. Perseroan melalui PT Nagata Dinamika Hidro Madong kini sedang membangun PLTM.

Perseroan juga bekerja sama dengan PT PLN (Persero) dengan menandatangani Kesepakatan Pembelian Listrik (Power Purchase Agreement/PPA). Kesepakatan itu juga menjadi sumber pendapatan tetap yang akan membentuk profil keuangan yang kuat guna mendukung kegiatan usaha di masa depan.

Wilson menilai prospek EBT akan ditopang oleh sejumlah katalis positif di antaranya roadmap 2021-2025 dengan target peningkatan bauran EBT sebesar 23 persen pada 2025, rasio elektrifikasi 100 persen, dan penyelesaian program 35 GW. Indonesia juga menargetkan penurunan gas rumah kaca sebesar 34,8 persen pada 2025 dan 58,3 persen pada 2050.

Prospek ini dinilai terbuka lebar mengingat saat ini konsumsi EBR di Indonesia masih rendah. Data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mencatat konsumsi EBT Indonesia baru 151 kWh atau nomor tujuh di Asia Tenggara pada 2017, setelah Malaysia 689 kWH, Vietnam 673 kWH, Thailand 364 kWH, Filipina 213 kWH, Myanmar 178 kWH, dan Kamboja 168 kWH.

(AHL)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id