Bank Syariah BUMN akan Fokus Kembangkan Wholesale Usai Merger

    Annisa ayu artanti - 14 Oktober 2020 11:10 WIB
    Bank Syariah BUMN akan Fokus Kembangkan <i>Wholesale</i> Usai Merger
    Ilustrasi - - Foto: dok BCA
    Jakarta: Ketua Tim Project Management Office merger bank syariah BUMN Herry Gunardi holding bank BUMN syariah akan fokus mengembangkan produk wholesale setelah resmi bergabung atau merger.

    Sebab, PT Bank BRISyariah Tbk (BRIS), PT Bank Syariah Mandiri, dan PT Bank BNI Syariah sudah berpengalaman dalam mengembangkan bisnis retail dan konsumer kecuali produk wholesale.

    "Tapi di sisi lain wholesale kita masih kurang. potensi wholesale besar sekali, terutama untuk sukuk global," kata Herry dalam konferensi pers, Selasa, 13 Oktober 2020.

    Menurutnya produk wholesale memiliki peluang pasar yang besar terutama untuk negara-negara di Timur Tengah (Middle East).

    "Tentunya pasarnya di Middle East lumayan potensial dan issuer di Indonesia juga banyak seperti BUMN yang besar-besar yang punya potensi bagus itu bisa jadi issuer untuk kita jual nanti global sukuk di market Middle East," tuturnya.

    Adapun saat ini compounding annual growth rate (CAGR) perbankan syariah bisa mencapai 15 persen hingga 17 persen per tahun.

    "Itu (bisnis wholesale) akan menjadi tumpuan bank baru ini. Tak hanya di konsumer retail tapi kita perkuat di sisi produk wholesale baik lokal maupun internasional," pungkasnya.  

    (Des)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id