Fed Dapat Menunda Kenaikan Suku Bunga

    Antara - 01 Oktober 2019 19:59 WIB
    Fed Dapat Menunda Kenaikan Suku Bunga
    Ilustrasi. Foto : AFP.
    Frankfurt: Federal Reserve telah menetapkan kebijakan moneter untuk memenuhi target inflasi dua persen dan ada ruang untuk menaikkan suku bunga sedikit selama beberapa tahun ke depan jika ekonomi terus tumbuh, Hal ini dikatakan oleh Presiden Fed Chicago, Charles Evans.

    Dikutip dari Antara, Selasa 1 Oktober 2019, The Fed telah memangkas suku bunga dua kali tahun ini karena bisnis AS dilanda oleh meningkatnya ketegangan perdagangan dengan Tiongkok, risiko politik termasuk perceraian kacau Inggris dari Uni Eropa, serta melemahnya pertumbuhan ekonomi di Jerman dan di tempat lain.

    Evans mengatakan sedang mengatur inflasi untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi mencapai 2,2 persen pada 2021. Ekonomi AS akan terus tumbuh sesuai dengan tren jangka panjangnya dengan menciptakan kelonggaran untuk menaikkan suku bunga utama Fed selama beberapa tahun ke depan.

    "Dalam lingkungan itu saya memiliki Tingkat Dana Federal (FFR) naik tipis sampai akhir periode proyeksi kami," kata Evans kepada wartawan di Frankfurt. Ini akan mempertahankan suku bunga acuan sedikit di bawah apa yang saya pikir netral (suku bunga).

    Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pemotongan suku bunga baru-baru ini menunjukkan penyesuaian untuk kebijakan yang dirancang guna mempertahankan ekspansi.

    Meskipun beberapa pembuat kebijakan Fed percaya akan ada penurunan suku bunga lebih lanjut, Evans mendukung pandangan Powell pada Selasa.

    "Saya menyimpulkan bahwa situasi meminta kita untuk memangkas suku bunga 50 hingga 75 basis poin di bawah tingkat netral jangka panjang dan kemudian membiarkan kebijakan ditahan untuk sementara waktu," kata Evans dalam pidato di kantor regional bank sentral Jerman.

    Dia, seperti banyak rekan-rekannya, baru-baru ini berpikir bahwa pada Desember dengan pengangguran mendekati posisi terendah 50-tahun the Fed dapat menaikkan suku bunga di atas tiga persen tahun ini dan masih mencapai target inflasi dua persen.

    Pemotongan suku bunga Fed pada Juli dan September membawa kisaran target biaya pinjaman overnight menjadi 1,75 persen-2,00 persen, di bawah 2,5 persen yang oleh sebagian besar pembuat kebijakan The Fed dianggap "netral" dalam ekonomi yang sehat.

    Evans juga menyarankan bahwa membiarkan inflasi sedikit melebihi dua persen untuk beberapa waktu “tidak akan menjadi kesalahan kebijakan” dalam menghadapi jatuhnya ekspektasi inflasi oleh bisnis dan rumah tangga.

    Mendorong kembali terhadap seruan Presiden Donald Trump untuk bank sentral AS memangkas suku bunganya menjadi nol atau di bawah, Evans menekankan batasan kebijakan Fed. Menurunkan suku bunga, katanya, tidak bisa berbuat banyak untuk meningkatkan potensi pertumbuhan ekonomi yang mendasar di tengah "iklim perdagangan yang tidak menentu dan bermusuhan saat ini."




    (SAW)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id