ADB Prediksi Ekonomi Negara Berkembang Asia akan Membaik di 2021

    Arif Wicaksono - 15 September 2020 12:15 WIB
    ADB Prediksi Ekonomi Negara Berkembang Asia akan Membaik di 2021
    ADB. Foto : Medcom.id.
    Manila: Ekonomi di seluruh negara berkembang Asia akan berkontraksi tahun ini untuk pertama kalinya dalam hampir enam dekade tetapi pemulihan akan berlanjut tahun depan.

    Hal ini karena kawasan itu mulai bangkit dari kehancuran ekonomi yang disebabkan oleh covid-19, menurut laporan terbaru yang dirilis oleh Bank Pembangunan Asia (ADB), sebagaimana dikutip dari Xinhua, Selasa, 15 September 2020.

    Pembaruan 2020 Asian Development Outlook (ADO) memperkirakan kontraksi 0,7 persen pada produk domestik bruto (PDB) untuk negara berkembang Asia tahun ini. Hal ini menandai pertumbuhan ekonomi negatif pertama sejak awal 1960-an.

    Laporan itu mengatakan pertumbuhan akan naik menjadi 6,8 persen pada 2021, sebagian karena pertumbuhan akan diukur relatif terhadap lemahnya 2020.

    Hal ini masih akan membuat produksi tahun depan di bawah proyeksi sebelum covid-19, menunjukkan bentuk L daripada V, untuk pemulihan, tambah laporan itu. Hal ini menekankan bahwa itu hanya menyiratkan pemulihan parsial, bukan pemulihan penuh.

    Laporan itu mengatakan sekitar tiga perempat ekonomi kawasan itu diperkirakan akan mencatat pertumbuhan negatif pada 2020.

    "Sebagian besar ekonomi di kawasan Asia dan Pasifik dapat mengharapkan jalur pertumbuhan yang sulit untuk sisa tahun 2020," kata Kepala Ekonom ADB Yasuyuki Sawada dalam sebuah briefing online.

    Dia mengatakan ancaman ekonomi yang ditimbulkan oleh pandemi covid-19 tetap kuat, karena gelombang pertama yang berkepanjangan atau wabah yang berulang dapat mendorong tindakan penahanan lebih lanjut.

    "Langkah-langkah yang konsisten dan terkoordinasi untuk mengatasi pandemi, dengan prioritas kebijakan yang berfokus pada perlindungan kehidupan dan mata pencaharian orang-orang yang paling rentan, dan memastikan kembali bekerja dengan aman dan memulai kembali aktivitas bisnis, akan terus menjadi penting untuk memastikan kawasan ini pada akhirnya. pemulihan bersifat inklusif dan berkelanjutan," tambah Sawada.

    Laporan itu mengatakan pandemi covid-19 yang berkepanjangan tetap menjadi risiko penurunan terbesar bagi prospek pertumbuhan kawasan itu tahun ini dan tahun depan.

    Untuk mengurangi risiko, pemerintah di kawasan ini telah memberikan tanggapan kebijakan yang luas, termasuk paket dukungan kebijakan, terutama dukungan pendapatan, sebesar USD3,6 triliun atau setara dengan sekitar 15 persen dari PDB kawasan.

    Risiko negatif lainnya muncul dari ketegangan geopolitik, serta kerentanan finansial yang dapat diperburuk oleh pandemi yang berkepanjangan.

    Tiongkok adalah salah satu dari sedikit ekonomi di kawasan yang melawan penurunan, kata laporan itu, seraya menambahkan bahwa Tiongkok diperkirakan akan tumbuh sebesar 1,8 persen tahun ini dan 7,7 persen pada 2021.

    Di India, di mana penguncian telah menghentikan belanja konsumen dan bisnis, laporan itu mengatakan PDB-nya berkontraksi dengan rekor 23,9 persen pada kuartal pertama tahun fiskal dan diperkirakan akan menyusut sembilan persen pada 2020 sebelum pulih sebesar delapan persen pada 2021.

    Hampir semua wilayah negara berkembang Asia diperkirakan akan mencatat pertumbuhan negatif tahun ini, kecuali Asia Timur yang diperkirakan tumbuh sebesar 1,3 persen dan pulih kuat hingga tujuh persen pada 2021.

    Beberapa negara yang sangat bergantung pada perdagangan dan pariwisata, terutama di Pasifik dan Asia Selatan, menghadapi kontraksi dua digit tahun ini. Perkiraan menunjukkan bahwa sebagian besar negara berkembang di Asia akan pulih tahun depan, kecuali beberapa negara di Pasifik.

    Perkiraan inflasi untuk negara berkembang Asia direvisi turun menjadi 2,9 persen tahun ini dari 3,2 persen di bulan April, karena harga minyak yang terus rendah dan permintaan yang lemah. Inflasi untuk 2021 diperkirakan akan turun lebih lanjut menjadi 2,3 persen

    (SAW)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id