comscore

Harga Minyak Dunia Terkoreksi

Antara - 14 Maret 2022 07:58 WIB
Harga Minyak Dunia Terkoreksi
Kilang Minyak. Foto : AFP.
Jakarta: Harga minyak dunia terkoreksi pada perdagangan hari ini. Minyak terkoreksi setelah sanksi pembelian migas Rusia tak mengikat ke sekutu NATO. Apalagi Rusia juga mengatakan akan memenuhi komitmen pengiriman minyak dan gas ke Eropa.  

Dikutip dari Investing.com, Senin, 14 Maret 2022, harga minyak mentah brent melemah 1,48 persen atau 1,67 poin ke level USD110 per barel. Sementara itu minyak WTI melemah 2,11 persen atau 2,29 poin ke level USD107,3 per barel.
Tekanan atas harga minyak datang setelah Devon Energy dan Pioneer Natural Resources telah mengindikasikan keinginan untuk meningkatkan produksi. CEO Pioneer Scott Sheffield baru-baru ini mengatakan pelaku industri dapat meningkatkan produksi sebesar satu juta barel per hari per tahun selama tiga tahun.

Sheffield mengatakan perusahaannya akan berpartisipasi dalam upaya terkoordinasi untuk mempercepat pertumbuhan produksi minyak di AS.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dalam sebuah pertemuan, Rusia sebagai produsen energi utama yang memasok sepertiga gas Eropa dan tujuh persen minyak global itu akan terus memenuhi kewajiban kontraktualnya pada pasokan energi.
 
Namun, minyak dari pengekspor minyak mentah terbesar kedua di dunia itu sedang dijauhi karena invasinya ke Ukraina, dan banyak yang tidak yakin dari mana pasokan pengganti akan datang.

Dunia sedang menghadapi krisis energi yang luar biasa, dan investor kemungkinan besar akan lebih menyambut baik gagasan serpih AS membuka keran lagi

Menteri Energi UEA Suhail al-Mazrouei menarik kembali pernyataan duta besar dan mengatakan anggota OPEC berkomitmen pada perjanjian yang ada dengan kelompok itu untuk meningkatkan produksi hanya 400 ribu barel per hari (bph) setiap bulan.
 
Sementara UEA dan Arab Saudi memiliki kapasitas cadangan. Beberapa produsen lain dalam aliansi OPEC+ sedang berjuang untuk memenuhi target produksi karena kurangnya investasi infrastruktur dalam beberapa tahun terakhir.
 
Amerika Serikat membuat langkah-langkah untuk melonggarkan sanksi terhadap minyak Venezuela dan upaya untuk menyegel kesepakatan nuklir dengan Teheran, yang dapat menyebabkan peningkatan pasokan minyak. Pasar juga mengantisipasi rilis stok lebih lanjut yang dikoordinasikan oleh Badan Energi Internasional dan pertumbuhan produksi AS.
 
"Dengan niat baik, koordinasi dan keberuntungan, guncangan pasokan dapat sangat dikurangi," kata Analis Pasar Minyak PVM Tamas Varga.
 
Namun, para pedagang menolak untuk menyebut reli minyak berakhir. Beberapa pedagang mengatakan kemerosotan baru-baru ini bisa jadi sebagian karena profit taking. Harga minyak tetap naik lebih dari 15 persen sejak invasi Ukraina.

"Kami mungkin akan memiliki lebih banyak spekulasi dan beberapa orang yang ingin menjual untuk mengambil keuntungan, tetapi kami baru saja berada di wilayah baru di sini," kata Wakil Presiden Senior untuk Energi di StoneX Financial Inc Thomas Saal.

(SAW)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id