Bos PBoC: Salah Urus Perusahaan Jadi Tantangan Ekonomi Tiongkok

    Angga Bratadharma - 19 Oktober 2021 08:46 WIB
    Bos PBoC: Salah Urus Perusahaan Jadi Tantangan Ekonomi Tiongkok
    Markas PBOC, di Beijing, Tiongkok. FOTO: AFP



    Beijing: Gubernur People's Bank of China (PBoC) Yi Gang mengeklaim perekonomian Tiongkok berjalan dengan baik, tetapi menghadapi tantangan seperti risiko gagal bayar untuk perusahaan-perusahaan tertentu karena salah urus. Salah satu yang menjadi sorotan adalah krisis yang dialami China Evergrande Group.

    Kekhawatiran telah berkembang dalam beberapa pekan terakhir atas kemungkinan runtuhnya pengembang properti China Evergrande Group, yang memiliki kewajiban lebih dari USD300 miliar dan telah melewatkan tiga putaran pembayaran bunga obligasi dolarnya.

     



    Ketika perusahaan bergulat dengan utangnya, kekhawatiran tentang kemungkinan limpahan risiko kredit dari sektor properti Tiongkok ke ekonomi yang lebih luas telah meningkat. Yi Gang mengatakan risiko gagal bayar untuk beberapa perusahaan dan kesulitan operasional bank kecil dan menengah adalah salah satu tantangan bagi ekonomi Tiongkok.

    "Dan pihak berwenang terus mengawasi sehingga mereka tidak menjadi risiko sistematis," kata Yi Gang, dilansir dari Channel News Asia, Selasa, 19 Oktober 2021.

    Sementara pertumbuhan ekonomi telah moderat karena peningkatan sporadis dalam infeksi virus korona, lanjutnya, ekonomi Tiongkok diperkirakan tumbuh delapan persen pada tahun ini. Pihak berwenang pertama-tama akan mencoba mencegah masalah di Evergrande menyebar ke perusahaan real estat lain untuk menghindari risiko sistematis yang lebih luas.

    Krisis yang bergemuruh di Evergrande dan pembangun rumah utama lainnya mendorong premi risiko pasar utang pada perusahaan-perusahaan Tiongkok yang lebih lemah ke rekor tertinggi pekan lalu dan memicu putaran baru penurunan peringkat kredit.

    "Kepentingan kreditur dan pemegang saham akan sepenuhnya dihormati sesuai dengan hukum. Hukum telah dengan jelas menunjukkan senioritas kewajiban," kata Yi.

    Pihak berwenang akan memberikan prioritas tertinggi pada perlindungan konsumen dan pembeli rumah, dengan tetap menghormati hak-hak kreditur dan pemegang saham. "PBOC mengambil berbagai langkah untuk menangkis risiko keuangan, seperti menambah modal untuk bank kecil dan menengah," pungkas Yi Gang.
     

    (ABD)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id