Pandemi Covid-19 Belum Berakhir, Zona Euro Kembali Dilanda Resesi Ekonomi

    Angga Bratadharma - 08 Mei 2021 15:05 WIB
    Pandemi Covid-19 Belum Berakhir, Zona Euro Kembali Dilanda Resesi Ekonomi
    Ilustrasi. FOTO: AFP



    Brussels: Perekonomian zona euro telah jatuh kembali ke dalam resesi karena dampak pandemi covid-19 terus melanda aktivitas. Ekonomi Eropa telah mengalami kemunduran oleh lonjakan infeksi baru tahun ini dan pembatasan terkait virus mematikan itu.

    Mengutip BBC, Sabtu, 8 Mei 2021, ekonomi zona euro menyusut 0,6 persen pada periode Januari hingga Maret -kontraksi kedua berturut-turut- yang merupakan definisi resesi yang banyak digunakan. Ini adalah episode kedua, yang disebut resesi double-dip, sejak awal pandemi.

     



    Namun, di antara perekonomian nasional yang telah melaporkan data sejauh ini, pola tersebut hanya terulang oleh Italia. Negara-negara lain di Eropa melaporkan beberapa pertumbuhan dalam satu atau dua kuartal terakhir.

    Ekonomi Prancis memang tumbuh dalam tiga bulan pertama tahun ini, sebesar 0,4 persen, setelah penurunan pada akhir 2020, meskipun kebangkitan kembali tersebut digambarkan oleh badan statistik nasional sebagai 'terbatas'.

    Di Jerman sebaliknya, dengan beberapa pertumbuhan pada kuartal keempat tahun lalu dan penurunan tajam -1,7 persen- diungkapkan oleh angka terbaru. Ada beberapa faktor spesifik yang mungkin memengaruhi perekonomian Jerman.

    Claus Vistesen dari Pantheon Macroeconomics mengatakan ekonomi tersengat oleh kenaikan pajak pertambahan nilai (PPN) yang menyebabkan jatuhnya pengeluaran dan konstruksi. Pemotongan PPN sementara di Jerman -dimaksudkan untuk mendukung ekonomi selama pandemi- berakhir pada pergantian tahun.

    Andrew Kenningham dari Capital Economics mengatakan ada gangguan pasokan yang melanda sektor manufaktur besar Jerman, terutama industri motor. Gambaran yang lebih besar adalah wilayah di mana aktivitas ekonomi telah kembali mundur karena penyebaran virus dan pembatasan diberlakukan untuk mengekangnya.

    Angka-angka tersebut sangat suram dalam kasus Italia, di mana ekonominya masih 6,6 persen lebih kecil dibandingkan dengan akhir 2019, sebelum pandemi. Konon, kerusakan ekonomi pada fase krisis kesehatan ini tidak terlalu parah. Aktivitas ekonomi di zona euro dalam periode terakhir adalah 11 persen lebih tinggi daripada di titik nadir pada kuartal kedua tahun lalu.

    Ke depan, kinerja yang lemah ini diperkirakan membaik karena program vaksinasi memungkinkan pelonggaran lebih lanjut dari pembatasan dan mendukung kepercayaan konsumen. Itu akan menjadi sangat penting di Eropa selatan di mana banyak bisnis perlu melihat pemulihan dalam pariwisata.

    (ABD)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id