comscore

WEF 2022, Mendag: Kembali ke Perdagangan, Wujudkan Kesejahteraan Masyarakat

Husen Miftahudin - 26 Mei 2022 22:14 WIB
WEF 2022, Mendag: Kembali ke Perdagangan, Wujudkan Kesejahteraan Masyarakat
Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi - - Foto: dok Kemendag
Davos: Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi menekankan lagi pentingnya setiap negara di dunia kembali ke perdagangan. Melalui perdagangan, kesejahteraan masyarakat dapat terwujud.

"Ini saatnya bagi dunia untuk kembali ke perdagangan. Perdagangan dapat mewujudkan kesejahteraan masyarakat dan melawan kemiskinan," ujar Lutfi sela gelaran World Economic Forum (WEF) 2022 di Davos, Swiss, Kamis, 26 Mei 2022.
Pada WEF 2022, Lutfi mengikuti sejumlah forum dan menjadi pembicara di beberapa sesi diskusi untuk membahas berbagai permasalahan dunia. Ada tiga sorotan utama Lutfi, yaitu adanya peluang peningkatan nilai tambah dan penciptaan ekonomi baru di tengah tantangan saat ini, perlunya sistem perdagangan multilateral dunia, dan mewujudkan pertumbuhan melalui kerja sama kawasan.

Kendati kondisi saat ini terkesan muram dan bahkan dikatakan para ekonom bahwa dunia tengah berada di ambang resesi yang luar biasa, namun Mendag Lutfi melihat peluang dari tantangan yang dihadapi.

"Sebagai bagian dari pemerintah, saya melihat ini adalah peluang. Misalnya, tingginya harga komoditas saat ini membuat semakin banyak orang berinvestasi dan berinovasi menciptakan nilai tambah di negara-negara seperti Indonesia," tutur dia.

Menurutnya, kesempatan ini merupakan peluang untuk menciptakan nilai tambah yang baik. Nilai-nilai komoditas yang baik ini menyebabkan negara-negara seperti Indonesia bisa naik kelas dalam rantai nilai global (GVCs) atau rantai pasok dunia.

Selain itu, lanjut Mendag, kesempatan itu harus diambil untuk dapat menciptakan ekonomi baru, seperti ekonomi hijau melalui pengembangan energi baru dan terbarukan, serta ikut menciptakan terobosan-terobosan perdagangan dunia.

Perdagangan, terutama perdagangan multilateral, sangat penting untuk kembali ditingkatkan. Melalui perdagangan tersebut, ketimpangan pertumbuhan ekonomi antara negara maju dan negara berkembang yang selama ini terjadi diharapkan dapat diatasi.

Lutfi menekankan bahwa Indonesia akan menyuarakan kembali pentingnya membangun perdagangan multilateral dalam Konferensi Tingkat Menteri Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) pada Juni 2022.

"Mudah-mudahan dengan ini kita bisa mengurai kebuntuan-kebuntuan pada Konferensi Tingkat Menteri WTO ke-12 yang akan digelar pada 12-15 Juni 2022 di Jenewa, Swiss. Namun yang perlu diperhatikan, salah satu terobosan itu bukan hanya sistem perdagangan multilateral tetapi juga bagaimana menguasai kawasan untuk bisa mewujudkan pertumbuhan tersebut," tegas Lutfi.

(HUS)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id