IMF: Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok Melambat

    Angga Bratadharma - 08 Desember 2021 11:01 WIB
    IMF: Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok Melambat
    Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva. FOTO: AFP



    Washington: Direktur Pelaksana International Monetary Fund (IMF) Kristalina Georgieva mengatakan Tiongkok memiliki peran penting dalam ekonomi global saat pulih dari covid-19, tetapi pertumbuhannya melambat. Pelemahan itu lantaran dihadang oleh sejumlah masalah di antaranya virus korona dan krisis energi.

    Bos IMF yang berbasis di Washington mengadakan pertemuan virtual dengan Perdana Menteri Tiongkok Li Keqiang dan membahas topik mulai dari inflasi hingga pemulihan dari pandemi. Georgieva mengatakan Tiongkok mencapai pemulihan yang benar-benar luar biasa, tetapi momentum pertumbuhannya telah melambat.

     



    "Karena Tiongkok adalah mesin vital bagi pertumbuhan global, mengambil tindakan kuat untuk mendukung pertumbuhan berkualitas tinggi tidak hanya akan membantu Tiongkok, tetapi juga dunia," kata Georgieva, dilansir dari The Business Times, Rabu, 8 Desember 2021.

    Pada Oktober, IMF menurunkan perkiraannya untuk pertumbuhan Tiongkok karena percepatan kemunduran dalam belanja publik, memprediksi ekspansi delapan persen tahun ini dan pertumbuhan 5,6 persen pada 2022.

    Sementara angka 2021 adalah tingkat pertumbuhan terkuat Beijing sejak 2011, analis memperingatkan Tiongkok menghadapi dampak menyakitkan dari pelemahan sektor real estat dan guncangan dari melonjaknya harga dan kekurangan batu bara.

    Membuat kontribusi penting

    Georgieva menambahkan bahwa Beijing telah membuat kontribusi penting untuk memperluas akses vaksin sehingga dunia dapat mencapai tujuan IMF untuk menginokulasi 40 persen populasi setiap negara terhadap covid-19 pada akhir tahun ini dan 70 persen pada pertengahan tahun berikutnya.

    Dengan Tiongkok terlibat dalam perselisihan yang sedang berlangsung dengan Amerika Serikat, Georgieva mengatakan, negara-negara perlu bekerja sama untuk mengurangi ketegangan perdagangan dan memperkuat sistem perdagangan multilateral, yang merupakan mesin utama untuk pertumbuhan dan pekerjaan.

    IMF mendorong kelompok G20 dari negara-negara terkaya di dunia, termasuk Tiongkok, untuk memperluas dan meningkatkan inisiatif pengurangan utang mereka, memperingatkan pekan lalu bahwa banyak negara menghadapi krisis yang mengerikan tanpa bantuan.
     

    (ABD)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id