Pemerintah Berharap AMNT Bangun Smelter Sendiri

    Annisa ayu artanti - 30 Januari 2017 17:38 WIB
    Pemerintah Berharap AMNT Bangun Smelter Sendiri
    Tambang PT Amman Mineral Nusa Tenggara (AMNT). ANT/Ahmad.
    medcom.id, Jakarta: Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) berharap agar sebaiknya PT Amman Mineral Nusa Tenggara (AMNT) yang sebelumnya PT Newmont Nusa Tenggara (NNT), membangun fasilitas pengolahan dan pemurnian mineral (smelter) tembaga sendiri.

    Hal tersebut dikatakan Direktur Jenderal Mineral dan Batubara, Bambang Gatot. Ia mengatakan, saat ini Amman sudah bekerja sama dengan PT Freeport Indonesia untuk membangun smelter tembaga dalam negeri yang berlokasi di Gresik. Namun, ia  berharap Amman membangunnya sendiri.

    "Ya, bangun sendiri dia," kata Bambang di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (30/1/2017).

    Bambang menambahkan, apalagi pembangunan smelter erat kaitannya dengan izin ekspor mineral olahan atau konsentrat. Tapi berbeda dengan Freeport, proses izin ekspor konsentrat Amman sedang berjalan. Amman telah mengajukan perubahan status Kontrak Karya menjadi Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK) pada pekan lalu.

    "Ya harus mengajukan (permohonan izin ekspor)," ucap dia.

    Sekadar informasi, pemerintah telah mengeluarkan Peraturan Menteri Nomor 5 Tahun 2017 tentang Peningkatan Nilai Tambah Mineral Melalui Kegiatan Pengolahan dan Pemurnian Di Dalam Negeri. Dalam peraturan itu, untuk mendapatkan izin ekspor konsentrat Kontrak Karya harus berubah menjadi IUPK.

    Kemudian, pemerintah akan memantau kemajuan pebangunan smelter setiap enam bulan. Jika tidak ada kemajuan, izin ekspor konsentrat tersebut akan dicabut.



    (SAW)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id