Menkeu: Industri Syariah RI Masih Kalah Saing di Dunia

    Eko Nordiansyah - 23 Agustus 2019 19:25 WIB
    Menkeu: Industri Syariah RI Masih Kalah Saing di Dunia
    Menteri Keuangan Sri Mulyani. (FOTO: Medcom.id/Husen Miftahudin)
    Jakarta: Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan industri syariah di Indonesia masih kalah saing dibandingkan negara-negara lain di dunia. Padahal Indonesia memiliki potensi yang cukup besar untuk menjadi pemimpin dalam industri berbasis syariah di pasar global.

    Hal itu disampaikan Sri Mulyani saat menjadi pembicara di Muktamar IV Ikatan Ahli Ekonomi Islam Indonesia (IAEI), di Hotel Ritz Carlton, Mega Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat, 23 Agustus 2019.

    "Di peta global kita belum termasuk 10 besar di economic islamic index, karena belum hitung instrumen berbasis syariah. Di dalam ekonomi islam, indeks dihitung berdasarkan indikator lain yakni industri berbasis syariah. Dalam sektor itu, kita masih sangat tertinggal," kata dia.

    Dirinya menambahkan pemerintah sudah banyak menerbitkan instrumen keuangan berbasis syariah. Mulai dari sukuk, green sukuk, bahkan yang terbaru adalah Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) ritel yang menyasar kalangan milenial.

    Tak hanya soal instrumen syariah, Indonesia juga masih kalah dalam hal peta industri halal dunia. Dengan omzet yang mencapai USD2,1 triliun, Indonesia hanya berkontribusi sekitar USD174 miliar. Kontribusi makanan halal hanya berasal dari Indofood.

    "Untuk makanan halal RI sebagai penduduk muslim terbesar dunia tentu memiliki potensi, tapi siapa yang ada di dalam peta dunia, tidak ada kecuali Indofood," jelas dia.

    Sayangnya, sumber daya manusia (SDM) masih jadi kendala untuk mengembangkan ekonomi syariah di Indonesia. Meski potensi SDM cukup banyak, namun kualitas SDM yang ada dinilai belum memadai guna mendorong ekonomi syariah nasional.

    "Jumlah banyak tapi kualitas kita bukan bagian paling top di dunia. Ini mencerminkan kualitas SDM Indonesia secara umum. Dari SDM kita perlu upaya investasi agar SDM Indonesia unggul sehingga kita maju," pungkasnya.



    (AHL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id