Nelayan Didorong Manfaatkan Fasilitas Cold Storage

    Ilham wibowo - 19 Agustus 2020 14:05 WIB
    Nelayan Didorong Manfaatkan Fasilitas <i>Cold Storage</i>
    Ilustrasi. Foto: Antara/Akbar Tado
    Jakarta: Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo telah meresmikan sistem resi gudang (SRG) ikan yang telah hadir di berbagai wilayah. Fasilitas penyimpanan yang dilengkapi mesin pendingin (cold storage) ini bisa dimanfaatkan nelayan untuk menjaga stabilitas harga jual saat terjadi penurunan permintaan.

    "SRG ini jalan keluar, kapal di bawah 30 GT jumlahnya ada 600 ribu dan mereka butuh pasar serta penyimpanan, ini terobosan," kata Edhy saat meluncurkan Pasar Laut Indonesia di Jakarta, Rabu, 19 Agustus 2020.

    Dirjen Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan KKP Nilanto Perbowo memaparkan bahwa pelaksanaan SRG ikan ini merupakan hasil kerja sama Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti), perbankan, dan asuransi. BUMN sektor perikanan juga telah terlibat dalam penyediaan mesin pendingin untuk menjalankan mekanisme tunda jual ikan.

    Sejauh ini, SRG ikan dengan fasilitas cold storage baru tersedia di 15 daerah. Pengembangan akan terus dilakukan terutama di wilayah potensial penghasil produk komoditas perikanan.

    "Fasilitas ini jadi instrumen menjaga ketersediaan ikan dan stabilitas harga melalui mekanisme tunda jual. Skema resi gudang ini akan bantu nelayan dan pembudidaya mendapatkan posisi harga tawar yang lebih baik dan penjaminan serapan ikan yang dihasilkan," ujarnya.

    Sementara itu, Kepala Bappebti Sidharta Utama menambahkan bahwa fasilitas SRG ikan sangat potensial sebagai instrumen pemberdayaan nelayan dan UMKM sektor perikanan. Hasil tangkapan dan panen budi daya ikan semantara waktu bisa disimpan dan dilepas saat muncul harga jual yang sesuai.

    "Misalnya kalau harga komoditas jatuh petani atau nelayan tidak harus menjual, tapi dapat menunda penjualan dengan menyimpan barangnya ke SRG dan menunggu sampai harga stabil sehingga mendapatkan harga jual yang lebih tinggi," tuturnya.

    Barang yang disimpan di SRG juga bisa dijadikan aset agunan untuk mendapatkan akses pembiayaan atau modal usaha. Bukti lembaran pencatatan resmi SRG nantinya tinggal dimasukan pada kelengkapan syarat di lembaga keuangan maupun platform pembiayaan non-bank.

    "SRG jadi instrumen perdagangan dan pembiayaan yang menarik bagi petani atau nelayan dan pelaku usaha komoditas," ucap Sidharta.

    (DEV)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id