Pemerintah Minta Pertamina-Chevron Tuntaskan Formula Khusus EOR Rokan

    Suci Sedya Utami - 19 Januari 2021 12:49 WIB
    Pemerintah Minta Pertamina-Chevron Tuntaskan Formula Khusus EOR Rokan
    Ilustrasi Blok Rokan - - Foto: MI/ Susanto



    Jakarta: Pemerintah meminta penyelesaian formula khusus untuk teknologi enhanced oil recovery (EOR) Blok Rokan diselesaikan secara business to business (BtoB) antara PT Pertamina (Persero) dan PT Chevron Pacific Indonesia. Sebab, Chevron belum mau memberikan formula khusus yang diyakini bisa meningkatkan produksi minyak di blok tersebut.

    Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Migas) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Tutuka Ariadji mengatakan formula ini menjadi temuan Chevron dan menjadi keberhasilan dalam pilot project EOR di Lapangan Minas, Rokan.






    Formula tersebut memang terbukti membuat produksi minyak meningkat. Namun, butuh teknik yang cukup canggih demi menginjeksi Lapangan Minas.


    "Sebetulnya pihak Chevron bukan tidak memberikan formula jadi karenA formula BtoB jadi diselesaikan dulu BtoB-nya, jadi Chevron dan Pertamina menjelaskan BtoB-nya bagimana," kata Tutuka di Jakarta, Selasa, 19 Januari 2021.

    Jika Chevron tetap tidak memberikan formula tersebut pada Pertamina sebagai operator baru, maka perusahaan migas pelat merah didorong untuk meramu formula sendiri. Meski diakui Tutuka hal tersebut memerlukan waktu yang lama, seperti yang dilakukan Chevron.

    "Apabila tidak bisa diperoleh maka pertamina kalau ingin melanjutkan injeksi membuat sendiri dan itu memang memerlukan waktu yang tidak sebentar, pengalaman dan investasi," tutur dia.

    Pencarian Mitra

    Tidak hanya mengenai formula, Tutuka juga menyerahkan sepenuhnya permasalahan mitra di Blok Rokan pada Pertamina. Dengan kata lain, Pertamina bebas untuk menentukan mitra di blok tersebut sebagai bagian dari upaya berbagi beban dalam pengelolaan ke depan.

    Apalagi keberadaan mitra yang didukung oleh kompetensi dan finansial sangat penting untuk menentukan keberhasilan Pertamina ke depan dalam mengelola Rokan.

    "Tentang partner, Pertamina sedang melakukan kajian bisnis Rokan, partner siapa yang paling tepat itu urusan BtoB," pungkas dia.


    (Des)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id