Lapor, Jika Ada Agen Jual Harga Gula Lebih Mahal dari HET

    Ade Hapsari Lestarini - 20 Mei 2020 12:33 WIB
    Lapor, Jika Ada Agen Jual Harga Gula Lebih Mahal dari HET
    Pedagang gula. Foto: MI/FRANSISCO CAROLIO HUTAMA GANI.
    Jakarta: Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto mewanti-wanti agar para distributor, subdistributor, dan pedagang untuk tidak mempermainkan harga gula sehingga merugikan konsumen.

    Jika ada yang mempermainkan harga, maka Kementerian Perdagangan (Kemendag) dan Satgas Pangan akan menindak tegas.

    "Ini perintah Bapak Presiden. Jika ada distributor, agen dan pedagang yang menjual harga gula lebih mahal dari harga eceran tertinggi (HET) Rp12.500 per kilogram (kg), tolong segera laporkan," tegas Mendag, dalam keterangannya, di Jakarta, Rabu, 20 Mei 2020.

    Pemerintah menetapkan HET gula di posisi Rp12.500 per kg. Mendag sendiri sudah mengeluarkan terobosan agar harga gula bisa stabil. Antara lain, menerbitkan persetujuan impor gula konsumsi, realokasi stok gula industri, menerbitkan persetujuan impor gula kristal putih, dan realokasi stok gula rafinasi, untuk menjaga ketersediaan gula di pasar.

    Selain itu untuk memenuhi permintaan gula pasir, meminta pabrik gula dalam negeri mengolah gula kristal mentah menjadi gula kristal putih (GKP), mengimpor GKP dengan penugasan BUMN, dan realokasi stok gula rafinasi untuk diolah menjadi gula konsumsi.

    Selanjutnya, sebagai tindak lanjut Rakortas pada September dan Desember 2019 lalu yang mengamanatkan perlu dilakukan impor sebesar 495 ribu ton gula kristal putih atau setara 521 ribu ton gula mentah, Kementerian Perdagangan telah menerbitkan 15 Persetujuan Impor (PI) sebesar 520.802 ton gula. Hingga 9 April 2020, telah terealisasi sebesar 422.052 ton atau 81,04 persen.

    Kemendag juga menerbitkan enam Persetujuan Impor produk raw sugar sebanyak 265.800 ton untuk periode pemasukan sampai Juni 2020 dan sebesar 135.640 ton masih dalam proses penerbitan. Saat ini terdapat sisa 43.650 ton yang dapat diajukan untuk permohonan izin impor baru.

    Upaya memenuhi kebutuhan gula juga dilakukan dengan realokasi stok gula industri rafinasi sebesar 250 ribu ton menjadi gula konsumsi, sesuai risalah Rakortas 20 Maret 2020 dan telah mendapatkan persetujuan Presiden RI. Juga, melakukan Operasi Pasar di berbagai daerah, dengan menjual gula langsung ke konsumen sesuai HET. Dengan beragam kebijakan itu, Mendag optimistis harga gula bisa stabil.

    "Insyaallah harga gula akan kembali normal sesuai HET Rp12.500 per kg di seluruh Indonesia," tegasnya.

    Kepala Satgas Pangan Brigen Daniel Tahi Monang Silitonga mengatakan harga gula sempat mengalami harga yang tinggi karena ditemukan beberapa distributor menjual ke distributor lainnya sehingga mata rantai perdagangan menjadi cukup panjang sampai ke konsumen.

    Saat ini, penugasan impor gula kepada BUMN yaitu Perum Bulog, PT Perusahaan Perdagangan Indonesia,dan PT Rajawali Nusantara Indonesia sebesar 150 ribu ton sudah mulai datang dan disalurkan ke semua daerah.  Bulog juga sudah mendistribusikan gula tersebut ke semua divisi regional yang dimiliki di seluruh Indonesia. Begitu juga PPI. Dengan demikian, kita harapkan seluruh daerah sudah dapat dipasok dengan gula dan harga yang normal.

    "Dengan penjualan langsung ke pasar seperti yang dilakukan Menteri Perdagangan ini, saya yakin harga gula akan dapat ditekan dan kembali normal," tegas Daniel.

    Ekonom Institute for Development of Economics and Finanance (Indef) Uchok Pulungan mengingatkan di tengah penurunan daya beli, langkah memperbanyak operasi pasar di berbagai daerah dengan tujuan untuk menekan inflasi, menstabilkan harga, juga memastikan konsumsi rumah tangga terjaga, merupakan kebijakan tepat. Kebijakan lain yang perlu ditempuh, pemerintah mengawasi agar THR terhadap para pekerja dibayarkan tepat waktu.

    Uchok mengingatkan saat ini lebih penting mendorong daya beli masyarakat tetap terjaga agar ekonomi lebih berputar, konsumsi rumah tangga tidak anjlok.

    "Saat ini yang perlu dilakukan adalah menekan inflasi pangan lewat operasi pasar di daerah. Tentu, faktor terpenting adalah memastikan THR pekerja dibayarkan," ucap Uchok.

    (AHL)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id