Defisit Dagang Indonesia dengan Tiongkok Capai USD1,94 Miliar

    Husen Miftahudin - 16 Maret 2020 14:49 WIB
    Defisit Dagang Indonesia dengan Tiongkok Capai USD1,94 Miliar
    Ilustrasi. AFP PHOTO/GREG BAKER
    Jakarta: Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan neraca perdagangan antara Indonesia dengan Tiongkok masih tekor. Secara kumulatif Januari-Februari 2020, RI masih defisit neraca dagang dengan Tiongkok sebanyak USD1,94 miliar.

    Angka ini mengalami perbaikan jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya. Defisit dagang Indonesia dengan Negeri Tirai Bambu waktu itu sebanyak USD3,93 miliar.

    "Walaupun impornya turun cukup signifikan, tetapi neraca perdagangan kita dengan Tiongkok masih defisit sebesar USD1,94 miliar," kata Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Yunita Rusanti dalam video telekonferensi di Jakarta, Senin, 16 Maret 2020.

    Pada dua bulan pertama 2020, total ekspor Indonesia tercatat sebanyak USD27,57 miliar atau naik sebesar 4,10 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Sementara impor kumulatif Januari-Februari 2020 mencapai USD25,87 miliar, turun 4,95 persen dibanding periode sama 2019.

    Adapun ekspor nonmigas Indonesia-Tiongkok pada Februari 2020 sebesar USD1,87 miliar. Angka ini melorot 11,63 persen ketimbang Januari 2020 dan naik 21,49 persen dibandingkan periode sama tahun sebelumnya.

    Secara bulan ke bulan atau month of month (mom), ekspor tembaga dan barang dari tembaga anjlok 57,42 persen. Selain itu, golongan barang HS dua digit besi dan baja juga merosot 25,65 persen, serta pulp dari kayu turun 18,77 persen.

    "Sedangkan impor nonmigas dari Tiongkok, baik month on month (mom) maupun year on year (yoy) mengalami penurunan. Yoy minus 35,27 persen, sedangkan mom turun 49,63 persen," bebernya.

    Berdasarkan golongan barang HS dua digit, impor nonmigas pada plastik dan barang dari plastik mengalami penurunan terbesar, yakni minus 65,16 persen (mom). Lalu, mesin dan perlengkapan elektrik yang ambles 45,17 persen (mom).

    "Untuk mesin dan peralatan mekanis turun sebesar minus 34,33 persen (mom)," tutup Yunita.




    (DEV)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id