Erick Thohir Usul RUU BUMN Perjelas Penugasan dan Investasi Perusahaan Pelat Merah

    Annisa ayu artanti - 22 September 2020 21:54 WIB
    Erick Thohir Usul RUU BUMN Perjelas Penugasan dan Investasi Perusahaan Pelat Merah
    Menteri BUMN Erick Thohir - - Foto: Medcom/ Suci Sedya
    Jakarta: Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengusulkan adanya kejelasan antara penugasan dan investasi bagi perusahaan pelat merah dalam revisi Undang-Undang BUMN. Pasalnya kedua hal tersebut kerap kali menimbulkan masalah lantaran sama-sama menggunakan Penyertaan Modal Negara (PMN).

    "Kita sepakat dengan RUU BUMN, yang salah satunya kita memetakan apakah itu penugasan dan apa itu investasi," kata Erick dalam rapat kerja dengan Komisi VI DPR-RI, Selasa, 22 September 2020.

    Menurutnya, poin penugasan dan investasi harus dijelaskan secara gamblang. Hal ini agar tidak menimbulkan presensi negatif kepada perusahaan BUMN yang menerima PMN.

    "Kalau kita lihat 90 persen PMN yang diajukan selama ini, itu kebanyakan penugasan. Yang akhirnya kalau kita lihat juga, ada presensi negatif seakan-akan PMN ini jelek," ucap dia.

    Ia memastikan PMN yang digunakan perusahaan BUMN dikelola dengan baik. Bahkan porsi setoran dividen ke negara lebih besar dari pada porsi PMN yakni dua kali lipat.


    "Kalau kita perdalami lagi antara komposisi PMN dan dividen, kemarin kita sudah jabarkan bahwa dividen yang diberikan BUMN lima tahun terakhir itu hampir Rp267 triliun dibandingkan PMN yang diberikan Rp117 triliun," jelasnya.

    Selain meminimalisir presensi negatif, hal itu juga akan memudahkan pemerintah untuk menghitung return suatu proyek BUMN.

    "Kalau nanti RUU BUMN jelas ada yang mana penugasan dan ada yang mana investasi, kita juga bisa mengawasi bagaimana investasi yang dijalankan BUMN itu return-nya jelas, komposisi jelas," pungkasnya.  

    (Des)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id