Selama Pandemi, Sektor Manufaktur Paling Banyak Rumahkan Karyawan

    Insi Nantika Jelita - 20 Januari 2021 19:22 WIB
    Selama Pandemi, Sektor Manufaktur Paling Banyak Rumahkan Karyawan
    Ilustrasi Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) - - Foto: dok MI



    Jakarta: Direktur Eksekutif Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Mohammad Faisal menyebut sektor manufaktur paling banyak melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap karyawan selama pandemi covid-19.

    Penurunan jumlah tenaga kerja di sektor tersebut mencapai 1,8 juta orang per Agustus 2020."Dari data BPS, jumlah tenaga kerja industri manufaktur menurun tajam selama pandemi. Dibanding 2019, berkurang 1,8 juta orang pada Agustus 2020," ungkap Faisal dikutip dari Mediaindonesia.com, Rabu, 20 Januari 2021.




    Menurutnya jumlah PHK di sektor manufaktur terdalam dibandingkan sektor lain. Hal ini dia bandingkan dari data persentase perusahaan yang memberhentikan pekerja dalam waktu singkat selama 2020. Pada perusahaan yang bergerak di bidang listrik dan gas persentase tersebut mencapai 4,96 persen. Lalu, pada perusahaan jasa keuangan sebesar 5,69 persen.

    Tiga sektor yang paling tinggi presentase perusahaan paling cepat PHK pegawainya ialah industri pengolahan sebesar 18,69 persen, disusul sektor konstruksi dengan 18,59 persen dan ketiga adalah sektor akomodasi dan makanan minuman yang mencapai 17,63 persen.

    "Industri pengolahan paling besar dalam persentase perusahaan yang paling singkat di PHK akibat pandemi," ucap Faisal.

    Selain itu, tingkat utilisasi industri manufaktur secara umum turun drastis dari 75 persen saat sebelum pandemi menjadi 40 persen saat pandemi. Namun, setelah kuartal II 2020, utilisasi sektor industri manufaktur sedikit melonjak di kisaran 50 persen.

    "Masalah pengangguran adalah isu sentral saat kita mengalami pandemi ada gelombang PHK yang menyasar diberbagai sektor, utamanya manufaktur," pungkasnya.

    (Des)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id