comscore

Skema BLU Batu Bara Dinilai Bukan Solusi Jangka Panjang

MetroTV - 13 Januari 2022 04:05 WIB
Skema BLU Batu Bara Dinilai Bukan Solusi Jangka Panjang
Kelangkaan batu bara sebagai pasokan listrik dalam negeri lebih bijak bila diatasi dengan solusi lain. Metro TV
Jakarta: Skema Badan Layanan Umum (BLU) Batu Bara yang dicanangkan pemerintah dinilai kurang tepat. Pengamat energi, Fabi Tumiwa, menganggap kebijakan tersebut hanya berfungsi sebagai solusi jangka pendek.

Kelangkaan batu bara sebagai pasokan listrik dalam negeri lebih bijak bila diatasi dengan solusi lain. Misalnya, menaikkan cadangan sumber daya tersebut dari yang tadinya 20 hari menjadi 30 hari.
“Mungkin bisa dicoba (pengesahan BLU), tetapi fundamentalnya tidak menyelesaikan persoalan dalam jangka waktu panjang. Perkara pasokan itu bukan hanya soal harga,” ujar Fabi dalam acara Newsline di Metro TV, Rabu, 12 Januari 2022.

Pengamat energi Universitas Gadjah Mada (UGM), Fahmy Radhi, menilai, penetapan harga batu bara sesuai dengan harga pasar internasional termasuk menyalahi konstitusi. Sebab, batu bara sejatinya merupakan kekayaan alam yang dipergunakan untuk kepentingan masyarakat Indonesia.

“Kalau dengan harga pasar (internasional), sekalipun ada iuran dari pengusaha batu bara, tak menjamin bahwa harga pokok listrik tidak akan meningkat,” kata Fahmy.

Fahmy mengingatkan pemerintah akan pentingnya stabilitas harga batu bara sebagai bahan baku utama listrik. Kestabilan harga sangat perlu dijaga agar tidak menyebabkan inflasi dan mengurangi daya beli masyarakat.

Sebelumnya, Menteri Bidang Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan, meyatakan tengah mempersiapkan skema BLU untuk pungutan batu bara. Kebijakan ini menyerupai skema yang sudah dilakukan pada komoditas kelapa sawit. (Nurisma Rahmatika)

(SUR)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id