14,4 Ton Bunga Pala Asal Sulut Diekspor ke India

    Al Abrar - 29 Juni 2020 16:04 WIB
    14,4 Ton Bunga Pala Asal Sulut Diekspor ke India
    Kepala Karantina Pertanian Manado, Donni Muksydayan dalam keterangan tertulisnya, Senin, 29 Juni 2020.
    Manado: Karantina Pertanian Manado, melakukan fumigasi 14,4 ton bunga pala asal Sulawesi Utara (Sulut) sebelum diekspor ke India. Fumigasi dilakukan untuk menjamin kualitas dan kesehatan komoditas tersebut tetap terbaik.

    "Sebelum dikapalkan ke India, memeriksa komoditas fuli sebanyak 14,4 ton senilai Rp4,7 miliar milik PT GIP dan melakukan fumigasi menggunakan fosfin (PH3),"kata Kepala Karantina Pertanian Manado, Donni Muksydayan dalam keterangan tertulisnya, Senin, 29 Juni 2020.

    Tujuan utama dari fumigasi, kata Donni untuk menyucihamakan komoditas sehingga tidak ada serangga yang ikut dilalulintaskan. Hal ini merupakan persyaratan dari negara tujuan sehingga dapat diterbitkan phytosanitary certificate (PC).

    Donni juga menyebut, kegiatan ekspor bunga pala itu tercatat yang ke-50 kalinya, ddihitung berdasarkan jumlah PC yang diterbitkan Kementerian Pertanian melalui Karantina Pertanian Manado sepanjang tahun ini, tambah Donni.

    Dibukanya kembali pembatasan akibat pandemi covid-19 secara bertahap, memberi angin segar bagi geliat ekspor pertanian, termasuk komoditas unggulan asal Sulut tersebut. Hal itu lantaran Sulut  merupakan salah satu sentra penghasil bunga pala terbesar di kawasan timur Indonesia.

    Donni mengatakan dalam melakukan pemeriksaan pihaknya mengikuti protokol sebagaimana penerapan normal baru, dengan harapan semoga ekspor dapat lebih bergairah.

    Berdasarkan data sistem perkarantinaan, IQFAST, komoditas bunga pala yang berhasil diekspor Januari-Juni 2020 mencapai 78,9 ton senilai Rp412 miliar mengalami peningkatan 21,78 persen dibandingkan periode sama tahun sebelumnya hanya Rp265 miliar.

    Negara tujuan ekspor, selain India, juga beberapa negara Timur Tengah dan benua Eropa yang akan menggunakannya sebagai bahan dasar pembuatan mulai makanan, minuman, kosmetik hingga parfum.

    Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan), Ali Jamil mengatakan sejalan dengan arah program Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo dalam meningkatkan tiga kali lipat ekspor komoditas pertanian dalam empat tahun ke depan, maka pihaknya melakukan berbagai inovasi sistem digitalisasi layanan ekspor.

    Dikatakannya, selain sistem permohonan pemeriksaan karantina (PPK) online yang telah jalan, aplikasi peta potensi komoditas pertanian berorientasi ekspor atau IMACE juga akan terus dimaksimalkan. Dia berharap aplikasi tersebut dapat digunakan sebagai landasan kebijakan dalam mendorong pembangunan komoditas pertanian berbasis kawasan berorientasi ekspor.

    "Pemerintah daerah dapat memanfaatkan peta ini untuk mengembangkan potensi wilayah dan kami pun akan lebih mudah memfasilitasi ekspornya," tegasnya.


    (ALB)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id