Kostratani Kabupaten Manggarai Dorong Percepatan Tanam Bawang Merah

    M Studio - 17 Mei 2020 16:20 WIB
    Kostratani Kabupaten Manggarai Dorong Percepatan Tanam Bawang Merah
    Program pengembangan kawasan bawang merah menjadikan Nusa Tenggara Timur (NTT) sebagai sentra bawang merah baru di Indonesia (Foto:Dok.Kementan)
    Manggarai: Dalam rangka mewujudkan kedaulatan bawang merah, Kementerian Pertanian (Kementan) telah mengimplementasikan program pengembangan kawasan bawang merah, hasil program pengembangan kawasan bawang merah tersebut menjadikan Nusa Tenggara Timur (NTT) sebagai sentra bawang merah baru di Indonesia.

    Seperti yang kerap di sampaikan Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo (SYL), Pertanian adalah salah satu sektor yang dituntut untuk tetap produktif di tengah pandemi Covid-19. 

    "Walau dalam kondisi pandemi covid-19, pertanian don't stop, maju terus. Pangan harus tersedia dan rakyat tidak boleh bermasalah soal pangan. Setelah panen, segera lakukan percepatan tanam. Tidak ada lahan yang menganggur selama satu bulan," kata Mentan Syahrul, dikutip siaran pers, Minggu, 17 Mei 2020.

    Berdasarkan data Early Warning System (EWS) Kementan, neraca kumulatif nasional bawang merah masih surplus, meskipun memang masih banyak daerah yang minus. Kawasan produksi bawang merah skala besar memang belum merata di seluruh provinsi.

    Masyarakat Kabupaten Manggarai, NTT, kini tidak lagi khawatir dengan ketersediaan bawang merah di wilayahnya.  Hal tersebut dimungkinkan karena sebagian petani di Kabupaten Manggarai mulai semangat untuk menjadi petani bawang merah.

    Beberapa kelompok petani yang ada di Kelurahan Wangkung berhasil menanam dan memanen bawang merah dengan hasil yang maksimal.  Hasil yang didapat sangat menguntungkan. Keberhasilan itulah yang mengundang dan memengaruhi  antusias petani lainnya untuk beralih menanam bawang merah.

    Percepatan Tanam Bawang Merah pun di lakukan dengan sigap oleh Kelompok  Tani Kala Rana Kelurahan Wangkung Kecamatan Reok Kabupaten Manggarai  di luasan Tanah 4 ha dengan varietas local Reo, sebelum ditanam, tanah harus diolah terlebih dahulu seperti membuat genangan air yang memanjang dan saling berhubungan satu sama lainnya dan perataan tanah dan jarak dari tiap-tiap bawang untuk menanam.

    Koordinator BPP Reok Agustinus R Gunardi, SP mengatakan total lahan pengembangan kawasan bawang merah di Manggarai  mencapai 86 hektare. 

    "Semua bawang merah organik, karena menggunakan pupuk kompos dan tidak menggunakan pestisida," katanya.

    "Saat ini fokus kami adalah memfasilitasi petani sebanyak mungkin agar melakukan cara budidaya yang sehat, seperti sekarang kami awali dengan olah lahan dan langsung tanam Bawang Merah Organik," ujar Agustinus.

    Pertanian organik adalah pertanian jangka panjang yang memiliki manfaat sangat besar, karena selain menyuburkan tanah dalam jangka panjang, hasil produksi akan memiliki kandungan residu kimia yang rendah sehingga orang-orang yang mengonsumsinya juga sehat.

    Agustinus melanjutkan saat ini masyarakat modern yang ada di kota menaruh minat besar pada komoditi pertanian berbasis organik. 

    "Para petani harus mampu memanfaatkan peluang ini untuk meningkatkan kesejahteraannya, yakni dengan menerapkan budidaya pertanian modern, dengan penerapan teknologi bercocok tanam sistem organik dan kami selaku penyuluh tetap mengedukasi dan mendampingi petani,” ucap Agustinus.

    Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian Dedi Nursyamsi mengapresiasi berbagai langkah yang dilakukan penyuluh pertanian bersama petani dalam upaya menjaga ketersediaan pangan di lapangan dalam pandemi saat ini.

    "Karena masalah pangan adalah masalah yang sangat utama, hidup matinya suatu bangsa. Pandemic COVID-19  tidak menghalangi semangat untuk berusaha tani, saat ini pertanian tidak boleh berhenti apapun yang terjadi,” kata Dedi.



    (ROS)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id