comscore

Rasio Elektrifikasi di Riau Melonjak Jadi 92,536%

Antara - 05 Januari 2022 08:40 WIB
Rasio Elektrifikasi di Riau Melonjak Jadi 92,536%
Ilustrasi. FOTO: MI/Bagus Suryo
Pekanbaru: Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau berhasil meningkatkan rasio elektrifikasi dari 92,340 persen pada 2020 menjadi 92,536 persen pada 2021. Peningkatan itu diharapkan memberi efek positif terhadap tingkat kesejahteraan di daerah setempat di masa-masa mendatang.

"Meningkatnya rasio elektrifikasi 2021 di Riau lebih karena pembangunan infrastruktur di Riau 2021 di bidang energi kelistrikan menjadi skala prioritas antara lain bertambahnya pembangunan jaringan listrik pedesaan dan pembangunan PLTS terpusat di pedesaan dan lainnya," kata Gubernur Riau Syamsuar, di Pekanbaru, dilansir dari Antara, Rabu, 5 Januari 2022.
Dia mengatakan realisasi elektrifikasi di Riau meningkat juga didukung oleh pembangunan PLTS rooftop bangunan dan gedung, pengadaan Solar Home System (SHS) serta Penerangan Jalan Umum-Tenaga Surya (PJU-TS).

Selain itu, untuk pembangunan jaringan listrik pedesaan telah dibangun di empat lokasi di Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), yakni Kelurahan Sungai Salak dan Kelurahan Tempuling, Desa Kembang Mekar Sari, dan Kelurahan Sungai Beringin.

"Rasio elektrifikasi merupakan perbandingan jumlah pelanggan rumah tangga, yang berlistrik dari sumber PLN atau pun yang berlistrik dari non PLN dengan jumlah rumah tangga total. Listrik PLN ini adalah rumah tangga yang menggunakan sumber listrik dari PLN sebagai penerangan untuk masyarakat," katanya.

Pengertian listrik non-PLN adalah sumber listrik yang berasal dari instansi atau pihak lain yang dikelola oleh badan usaha, koperasi, CSR, pemda, ataupun swadaya masyarakat sebagai sumber penerangan baik di perkotaan dan pedesaan.

Penerangan listrik di pedesaan juga sudah dibangun di dua lokasi di Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu) yakni Desa Perkebunan Sungai Parit dan Kelurahan Pangkalan Kasai.

Kemudian, dua lokasi di Kabupaten Kampar yakni Desa Palung Raya dan Dusun IV Aur Sati Desa Aur Sati. Dua lokasi di Kabupaten Rokan Hulu yakni Desa Pematang Tebih dan Dusun Ngarai Desa Koto Tinggi. Dua lokasi di Kabupaten Siak yakni Desa Telaga Samsam dan Desa Sri Gemilang.

Berikutnya di dua lokasi di Kota Dumai yakni Kelurahan Bagan Keladi dan Jalan Suka Maju Kelurahan sungai geniot, tiga lokasi di Kota Pekanbaru yakni Kelurahan Sialang Rampai dan Kelurahan Tuah Madani, Kelurahan Industri Tenayan.

Sementara itu, untuk pembangunan PLTS terpusat 30 kWp di pedesaan dilakukan di Desa Kampung Melayu, Kecamatan Kuala Indragiri, Inhil. Sedangkan, untuk pembangunan PLTS Rooftop bangunan dan gedung dibangun menggunakan APBD dan APBN.

"Ada tiga unit PLTS Rooftop bangunan dan gedung yang dibangun menggunakan APBD Riau, yaitu di Rumah Sakit Petala Bumi kapasitas 50 kWp, Kediaman Gubernur Riau kapasitas 50 kWp, dan Gedung DPRD Provinsi Riau kapasitas 50 kWp," pungkasnya.

(ABD)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id