Antam dan Pertamina Bergabung Bangun Industri Baterai Mobil Listrik

    Media Indonesia.com - 19 Oktober 2020 07:02 WIB
    Antam dan Pertamina Bergabung Bangun Industri Baterai Mobil Listrik
    Foto: dok MI.
    Jakarta: PT Aneka Tambang Tbk (ANTM), Perusahaan Listrik Negara (PLN), dan Pertamina akan membangun usaha patungan industri baterai untuk menggerakkan mobil listrik.

    CEO MIND ID (Industri Pertambangan Indonesia) Orias Petrus Moedak mengatakan akan membangun perusahaan konsorsium bernama Indonesia Battery Holding. Isinya dari ketiga perusahaan BUMN tersebut.

    "Kami sedang menyiapkan rencana kerja sama konkret agar proyek pemanfaatan nikel bisa segera dimulai untuk memproduksi baterai," ujar Orias, dikutip dari Mediaindonesia.com, Senin, 19 Oktober 2020.

    Indonesia Battery Holding akan membantu membangun industri yang akan mencakup produksi bahan kimia dan mineral yang digunakan dalam produksi baterai serta produksi dan daur ulang baterai itu sendiri.

    Selain itu menciptakan kemitraan dengan perusahaan Tiongkok dan Korea pada dua proyek yang dipatok senilai USD12 miliar. Menurut dia, PT Aneka Tambang juga akan mengerjakan proyek-proyek baterai mobil listrik yang bernilai sekitar USD2 miliar-USD3 miliar.

    Baca: Holding Indonesia Battery Diharap Terbentuk Pekan Ini

    Diketahui, Indonesia dinilai telah siap menjadi produsen kendaraan listrik meskipun harus bekerja sama dengan negara lain yang sudah memiliki teknologi lebih maju. Selain itu Indonesia juga memiliki cadangan bahan baku berupa nikel dan kobalt sangat besar untuk dikembangkan menjadi industri baterai lithium sebagai komponen utama kendaraan listrik.

    "Kita tentunya tidak ingin menjadi importir kendaraan terus-menerus, tapi harus bisa memproduksi kendaraan listrik. Dari sisi teknologi sebenarnya Indonesia sudah bisa menguasai," kata Penasehat Khusus Bidang Kebijakan Inovasi dan Daya Saing Industri Kementerian Koordinator Maritim dan Investasi Satryo Soemantri Brodjonegoro dikutip dari Antara, Minggu, 26 Juli 2020.

    Pemerintah juga mendorong swasta yang selama ini mengimpor kendaraan listrik untuk segera membangun pabrik kendaraan listrik di Indonesia dengan menggandeng prinsipal dari luar negeri.

    Keinginan dan komitmen Indonesia untuk menjadi produsen kendaraan listrik dituangkan dalam Perpres Nomor 55 Tahun 2019 tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (Battery Electric Vehicle) untuk Transportasi Jalan. Perpres ini menandakan kebangkitan Indonesia untuk menjadi produsen kendaraan listrik.

    Menurut Satryo, untuk tahap pertama Indonesia akan mencoba mengembangkan dua hal. Pertama, mengembangkan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai, dan kedua mengembangkan baterai lithium sebagai komponen penggerak utama dari kendaraan listrik.

    "Harus berjalan paralel. Pengembangan kendaraan dan baterai, jalan bersama," katanya.

    (AHL)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id