Sektor Transportasi Laut Terkontraksi 17,48% saat Pandemi

    Antara - 16 September 2020 10:31 WIB
    Sektor Transportasi Laut Terkontraksi 17,48% saat Pandemi
    Ilustrasi. FOTO: MI/ABDUS
    Jakarta: Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mencatat sektor transportasi laut terkontraksi 17,48 persen dari sisi angkutan dan pergudangan pada triwulan II-2020 akibat pandemi covid-19. Diharapkan kondisi ini bisa segera membaik seiring turunnya kasus infeksi covid-19 di Tanah Air.

    "Secara keseluruhan, sektor transportasi terkontraksi minus 30,48 persen di triwulan II-2020 dibandingkan dengan tahun lalu," kata Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Laut Kemenhub Capt Antoni Arif Priadi, dikutip dari Antara, Rabu, 16 September 2020.

    Antoni menuturkan terjadinya kontraksi juga dipengaruhi fenomena imbauan pemerintah dalam penerapan kerja dari rumah dan pembelajaran jarak jauh sebagai salah satu langkah pencegahan penyebaran covid-19. Kemudian, kebijakan pemerintah untuk penerapan larangan mudik Idulfitri 1441 Hijriah dan penurunan aktivitas kargo pada masa pandemi covid-19.

    "Dampak covid-19 saat ini dirasakan merata hampir pada seluruh sektor angkutan laut," katanya.

    Pertama turunnya pendapatan 75-100 persen untuk kapal penumpang dan roro akibat Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang berarti penutupan aktivitas pelabuhan/terminal penumpang. Kedua, turunnya pendapatan dan muatan sebesar 25-50 persen untuk sektor barang kontainer, curah kering, tanker, tug and barge, offshore, dan kapal khusus.

    Ketiga, terganggunya arus kas akibat pada shipper atau pemilik barang mengalami kesulitan keuangan, khususnya pada barang kontainer, curah kering, dan tug and barge. Namun, Antoni mengatakan, pihaknya tetap memastikan arus logistik terutama melalui program tol laut tetap berjalan.

    Hal itu karena dinilai berdampak pada penurunan tingkat harga barang kebutuhan pokok dengan variasi 3,1 persen hingga 3,8 persen. Ia menuturkan berdasarkan data Kementerian Perdagangan program Tol Laut berdampak pada penurunan disparitas harga barang kebutuhan pokok antara kawasan Barat dan Timur Indonesia antara 14,1 persen hingga 17,3 persen.

    "Program tol laut menguntungkan bagi kegiatan perdagangan sebagian besar komoditas pangan strategis, terutama ikan segar, cabai dan bawang," ujarnya.

    Selain itu, lanjut dia, tol laut telah memberikan dampak positif terhadap penurunan biaya logistik end to end sebesar 5,5 persen rata-rata nasional. Ditambah dengan biaya logistik jalur darat, khususnya di Timur Indonesia masih menjadi hambatan dalam upaya menurunkan biaya logistik pendistribusian barang kebutuhan pokok.

    Saat ini sudah ada 26 trayek tol laut dengan 26 kapal, 100 pelabuhan singgah di 70 kabupaten kota dan 20 provinsi.

    (ABD)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id