Kendalikan Banjir, Kementan Canangkan Program FMSRB di Banten

    M Studio - 08 Mei 2021 18:28 WIB
    Kendalikan Banjir, Kementan Canangkan Program FMSRB di Banten
    Mentan Syahrul Yasin Limpo (Foto:Dok.Kementan)



    Lebak: Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (Ditjen PSP) terus berupaya mengembangkan sektor pertanian. Salah satunya menjalankan program Flood Management In Selected River Basins (FMSRB) di tiga wilayah Daerah Aliran Sungai (DAS) Provinsi Banten, yakni Cidanau, Ciujung, dan Cidurian.

    Program yang dijalankan Ditjen PSP Kementan ini tersebar pada tiga wilayah Kabupaten di Provinsi Banten yaitu, Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Lebak dan Kabupaten Serang. Harapannya kegiatan tersebut mampu meningkatkan kesiapan daerah dalam mengelola dan mengurangi (mitigasi) resiko banjir, serta mengubah paradigma dari proyek pengendalian banjir menjadi pendekatan pengelolaan banjir terpadu.

     



    Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, kegiatan ini sangat bagus dan mendukung perkembangan pertanian.

    "Saya respons terhadap kegiatan ini judulnya menarik, Flood Management In Selected River Basins, artinya bagaimana kita memanfaatkan aliran sungai ini untuk bisa dimanfaatkan dalam rangka mensejahterakan petani untuk melakukan budidaya, baik itu tanaman pangan, hortikultura maupun perkebunan," kata Mentan Syahrul, dalam siaran pers di Jakarta, Sabtu, 8 Mei 2021.

    Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian Sarwo Edhy mengatakan pada program ini ada beberapa kegiatan, di antaranya berkaitan dengan konservasi lahan melalui penanaman pohon dan pembuatan terasering sesuai konservasi lahan.

    "Kemudian ada juga konservasi air melalui embung. Jadi embung ini baik embung maupun parit ini merupakan bank air artinya bisa untuk menampung air dan dapat digunakan untuk mengairi komoditas pertanian di musim kemarau," ujar Sarwo Edhy.

    Dengan demikian, para petani tidak hanya bisa melakukan budidaya pada musim hujan, tetapi bisa melanjutkan budidaya pada musim kemarau.

    "Yang biasa panen sekali bisa menjadi dua kali, yang biasanya dua kali menjadi tiga kali dengan memanfaatkan air yang ditampung di dalam embung," kata Sarwo Edhy.

    Kegiatan lainnya yaitu pelatihan dan pendampingan petani. Hal ini sangat penting untuk menjadikan petani itu lebih pintar, lebih terampil dalam melakukan budidaya.

    Dikatakan Sarwo Edhy, saat ini sektor pertanian menuju pertanian modern. "Yakni menuju ke mekanisasi, kalau dulu panen padi itu bisa dua hingga tiga minggu baru selesai menjadi gabah, tetapi sekarang dalam waktu tiga jam dalam 1 hektare sudah bisa menjadi gabah dengan mekanisasi pertanian menggunakan combine harvester," kata Sarwo Edhy.

    Sarwo Edhy menambahkan, dengan adanya kegiatan ini tentunya para petani sangat senang sekali, karena mereka difasilitasi. Fasilitasi berkaitan dengan airnya, dengan irigasinya dengan teraseringnya sehingga para petani sangat senang dan hasilnya positif.

    "Yang sudah berjalan untuk program ini ada 3 kabupaten, yakni Serang, Pandeglang dan Lebak. Kedepannya kalau program ini berlanjut, akan diterapkan juga untuk provinsi lainnya. Semoga tahun depan bisa juga berjalan di Provinsi Jawa Timur dan Jawa Tengah sesuai dengan kesepakatan bersama. Karena sifatnya on granting harus ada penyiapan dana dari APBD, ada Bupati yang merespon dan ada Bupati yang masih ragu terhadap program ini," tutur Sarwo Edhy.

    Sementara itu, Konsultan Program FMSRB Kabupaten Lebak Mohamad Baidowi mengatakan, kegiatan FMSRB dilakukan melalui berbagai program. Misalnya, penanaman pada wilayah konservasi dan optimasi, pembangunan infrastruktur pertanian, serta program pemberdayaan berbasis gender berupa pelatihan dan pendampingan yang dilakukan terhadap kelompok tani penerima manfaat. 

    "Dengan harapan terjadi peningkatan nilai tambah ekonomi keluarga petani, sehingga dapat mengangkat perekonomian masyarakat tani menuju kesejahteraan," ujarnya.

    Menurutnya, untuk berangkat dari perspektif pemberdayaan, ada tiga hal sebagai aspek penting dalam menunjang keberhasilan pemberdayaan bidang pertanian. Pertama, pengembangan potensi lokal, program pembangunan seyogyanya didasarkan pada potensi lokal yang dimiliki. 

    "Potensi lokal sebagai aspek penting yang dimiliki masyarakat tidak dapat dinafikan, baik pada aspek SDM maupun SDA yang dimiliki, keduanya merupakan modal capital sebagai pondasi keberhasilan pemberdayaan," katanya.

    Pemberdayaan yang diarahkan pada pengembangan potensi lokal seharusnya akan lebih memungkinkan untuk dilakukan secara efektif. Karena hal tersebut akan berkaitan dengan aspek budaya masyarakat yang dapat mendorong sikap dan prilaku masyarakat sesuai tujuan pemberdayaan yang diharapkan. 

    "Secara psikologis masyarakat tani akan lebih cenderung menguasai apa yang mereka ketahui dan biasa mereka lakukan, sehingga diseminasi pemberdayaan yang didasarkan atas potensi lokal yang ada akan lebih efektif dalam memperluas pengetahuan, mendorong sikap dan perilaku masyarakat tani dalam melakukan arahan sesuai program yang dilakukan.

    "Dengan hal tersebut diharapkan tujuan pemberdayaan yang dilakukan dapat tercapai," ucapnya.

    Kedua, peningkatan kapasitas SDM bidang pertanian. Berbagai persoalan yang dihadapi oleh petani salah satunya adalah rendahnya kapasitas SDM yang dimiliki, rendahnya kapasitas tersebut pada akhirnya menjadi hambatan dalam pembangunan. 

    "Kapasitas yang rendah mengakibatkan diseminasi informasi dan adopsi inovasi dalam program pembangunan sulit dipahami dan dilakukan, sehingga peningkatan kapasitas SDM menjadi aspek penting yang harus dilakukan dalam pemberdayaan," tuturnya. 

    Peningkatan kapasitas dapat dilakukan melalui berbagai cara, seperti pelatihan dan pendampingan oleh agen pemberdaya yang disesuaikan dengan aspek sosio-psikologis petani. Perlakuan tersebut menjadi harapan peningkatan daya saing, daya saring dan daya sanding petani, sehingga dapat terbentuk menjadi petani mandiri di masa yang akan datang. 

    Ketiga, modal sosial kelembagaan petani. Ini merupakan kekuatan yang dimiliki masyarakat sebagai aspek sosial dan budaya yang memiliki nilai ekonomi dan dapat dilembagakan, tinjauan modal sosial didasarkan kepada tiga hal yaitu, rasa saling percaya, norma dan jaringan. 

    Baidowi berharap, dengan program FMSRB yang dilakukan pada tiga wilayah di Provinsi Banten menawarkan kemajuan pertanian di masa yang akan datang. Program penanaman tanaman multiguna dan pembangunan infrastruktur pertanian pada wilayah konservasi dan optimasi, membawa angin segar peningkatan produktifitas hasil pertanian yang mampu mendorong peningkatan ekonomi petani.

    Selain itu, pelatihan dan pendampingan yang dilakukan sebagai proses pemberdayaan dapat menjadi media dalam meningkatkan kapasitas petani sebagai aspek dasar yang harus dimiliki dalam mendorong kemampuan menyesuaikan diri terhadap perubahan. 

    "Semoga program FMSRB dalam bidang pertanian yang dilakukan dapat berjalan dengan baik dan mampu mencapai tujuan yang diharapkan," kata Baidowi.

    (ROS)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id