Pengusaha Mal Minta Insentif saat Penerapan PPKM Darurat

    Annisa ayu artanti - 02 Juli 2021 11:26 WIB
    Pengusaha Mal Minta Insentif saat Penerapan PPKM Darurat
    Ilustrasi. FOTO: MI/Bary Fathahilah



    Jakarta: Pengusaha pengelola pusat perbelanjaan meminta insentif dari pemerintah terkait penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat. Pasalnya, beban operasional yang ditanggung pusat perbelanjaan sangat besar dan tidak sebanding dengan jumlah tenant yang diizinkan untuk beroperasi.

    Saat ini, jumlah tenant yang beroperasi pada periode PPKM darurat ini hanya sekitar 10-18 persen dari total tenant yang ada di mal atau pusat perbelanjaan.

     



    "Kepada pemerintah daerah kami mengharapkan adanya pengurangan besaran PBB, meniadakan Pajak PB1 untuk resto, reklame, dan pajak parkir," kata Ketua Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia DPD DKI Ellen Hidayat, dalam keterangan resminya yang diterima Medcom.id, Jumat, 2 Juli 2021.

    Selain itu, lanjut Ellen, pusat perbelanjaan juga meminta untuk meniadakan PPH final 10 persen yang ditanggung pihak pusat belanja, pengurangan tarif listrik, dan gas. Ia mengungkapkan, sebuah pusat belanja dirancang dengan AC sentral dan memakai chiller yang berkapasitas besar.

    Artinya penerapan PPKM Darurat di mal dan pusat perbelanjaan memang sangat tidak efisien dari segi biaya operasional. "Namun kami juga terpaksa harus beroperasional sebagian sesuai peraturan yang sudah diterbitkan tersebut untuk memberikan kesempatan kepada masyarakat yang masih membutuhkan produk esensial dan kebutuhan sehari-hari," tuturnya.

    Di sisi lain, Ellen menambahkan, adanya PPKM Darurat tentunya akan membuat para tenant dan pusat belanja merumahkan para karyawannya atau melakukan pengurangan tenaga kerja. Hal tersebut membuat prihatin karena para karyawan tersebut pastinya membutuhkan penghasilan untuk dapat bertahan di kondisi sulit ini

    Oleh karena itu, pengusaha pusat belanja juga meminta pemerintah untuk memberikan bantuan biaya hidup bagi karyawan yang bekerja di sektor pusat belanja. "Serta mohon diberikan subsidi bantuan biaya hidup bagi karyawan yang bergerak di pusat belanja," pungkasnya.

    (ABD)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id