Pendapatan Pusat Perbelanjaan Tergerus hingga Rp5 Triliun per Bulan

    Annisa ayu artanti - 21 Juli 2021 11:20 WIB
    Pendapatan Pusat Perbelanjaan Tergerus hingga Rp5 Triliun per Bulan
    Ilustrasi pengunjung di pusat perbelanjaan - - Foto: Shutterstock



    Jakarta: Ketua Umum Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) Alphonzus Widjaja menyebut pemerintah belum merespons permintaan relaksasi dan subsidi yang diminta oleh pusat perbelanjaan. Hal ini mengakibatkan pendapatan di sektor mal tergerus hingga Rp5 triliun per bulan.

    "Sampai dengan saat ini masih belum ada respons dari pemerintah," katanya kepada Medcom.id, Rabu, 21 Juli 2021.

     



    Ia menjelaskan semua biaya operasional masih dibebankan kepada pengusaha pusat perbelanjaan sehingga menggerus pendapatan hingga triliunan rupiah per bulan. Oleh karena itu, Alphonzus meminta pemerintah segera memberikan keringanan atau pembebasan atas biaya-biaya tersebut.

    "Selama ditutup sementara maka pusat perbelanjaan (anggota APPBI di seluruh Indonesia) berpotensi kehilangan pendapatan sekitar Rp5 triliun setiap bulan," ucapnya.

    Adapun beberapa relaksasi dan subsidi yang telah diminta oleh pusat perbelanjaan kepada pemerintah adalah peniadaan sementara ketentuan pemakaian minimum atas listrik dan gas, penghapusan sementara Pajak Bumi Dan Bangunan (PBB), Pajak Reklame dan pajak/retribusi lainnya yang bersifat tetap, dan pemberian subsidi upah pekerja sebesar 50 persen.
     

    "Dengan diperpanjangnya pemberlakuan PPKM darurat maka tentunya akan semakin menyulitkan kondisi usaha Pusat Perbelanjaan sebagaimana juga telah diakui oleh pemerintah," tegasnya.

    Presiden Joko Widodo (Jokowi) memperpanjang pemberlakuan PPKM Darurat diperpanjang hingga 25 Juli 2021. Sedianya pada 20 Juli 2021, PPKM darurat berakhir. Jokowi menjanjikan PPKM darurat baru akan dilonggarkan jika kasus covid-19 bisa terus menurun.

    (Des)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id